Baban Sarbana

Social Business Coach

TV kok Kaya Sawah..Bajak-bajakan

Ikutan meeting di Urban Kitchen.

Cerita 1

Kirain meetingnya yang santai.. eh taunya meeting evaluasi program TV yang lagi ‘rada-rada’ mirip. Ceritanya, ada PH (production house) yang pernah ngajuin program TV ke stasiun TV, tapi ditolak… eh beberapa waktu berikutnya, nongol program yang judulnya sama, formatnya sama, tapi dikerjain ama PH yang beda. Ya jelaslah, PH yang ngerasa ngajuin pertama kali, kebakaran jenggot (walaupun ngga jenggotan). Utak-utik, mikir sana mikir sini, akhirnya dicarilah celah gimana caranya supaya masalah ini clear dan bisa menghasilkan win win solution (solusi angin-anginan…itu sih wind wind solution ya…). Mulai dari negor TV-nya yang emang kupingnya udah tebel, sampai kong kalikong beresin di tingkat PH, supaya PH-nya brenti ngga mau produksi, karena konsep program itu emang lagi masalah.

Telpon sana, telpon sini.. si Bos yang emang deket ama semua pemilik PH akhirnya kontak-kontakan. Sekaligus si Bos juga ngontak si pemilik TV yang emang temennya juga. Hehehe. Sebenernya sih masalah bukan di tingkat atas itu kali, tapi ada di management TV-nya, yang emang ada orang yang ‘rewel’. Akhirnya disepakatinlah, si Bos nugasin lawyernya buat proses ini problem, dengan cara ngontak PH yang produksi acara itu dan bareng-bareng ngadepin TV Station.

Cerita 2

Masalah satu udah selesai. Sekarang ada masalah berikutnya. Kali ini nyangkut apa perusahaan luar negeri. Ada perusahaan luar negeri yang ngasih ‘mandat’ buat PH di Indonesia untuk jualin seluruh programnya ke TV Indonesia. Ngga oke-nya, ternyata ‘mandat’ itu modal kepercayaan dan ngga kuat dengan aspek legalnya. Al hasil, ketika ada program format yang diproduksi dan udah oke dengan salah satu TV station gede di Indonesia, sampe puluhan episodeĀ  udah diproduksi… eh malah dipending, karena ada PH lain yang ngerasa pegang right yang sama. Hasilnya.. si Bos kembali nelpon pimpinan stasiun TV dan megang statemennya bahwa format program itu ngga akan dibikin sampai selesai perkaranya..

Taunya.. format acara itu tayang.. di prime time lagi… hmmmmm, akhirnya pusing deh si Bos. Sekali lagi si Bos minta tolong lawyer beresin masalah ini. Dengan pendekatan yang beda dari cerita 1. Kali ini hubungannya udah beda negara; dan tentu aja ada etika yang beda.

Anyway… emang ribet bisnis di dunia kreatif kaya gini. deg-degan ampe nyut-nyutan. Dunia TV udah kaya sawah, main bajak-bajakan. Satu program ditolak bukan berarti jelek, tapi malah ditelen, dicerna untuk kemudian diformat; ada yang beda dan ada yang juga yang sama banget….ya biar rame aja kali… emang pilihannya kalau ngga bisa jadi kreator paling oke… jadi plagiat paling oke juga ada ruang kok buat laku….

3 comments on “TV kok Kaya Sawah..Bajak-bajakan”

  1. repot sih ngga… ngga salah… dibalik kerjaan yang kudu menyenangkan pemirsa memang selalu ada yang ribet2 kaya gini… tenang aja.. yang nonton tinggal nikmatin kok….hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *