Bunda Naya, isteri saya biasanya belanja rutin ke warungnya Udin, hanya 5 menit jalan kaki. Warungnya kecil, tapi padet banget. Udin itu asalnya dari Banten, dan merantau ke Bogor, membuka warung. Usianya masih 16 tahun. Warungnya cukup laku, karena buka paling pagi dan tutup paling malam. Pendidikan terakhir Udin, kalau ngga salah tamat SMP.

Hari ini Bunda Naya belanja agak banyak, dan sebagai ibu rumah tangga yang teliti, karena budget belanja dari saya yang terbatas, maka Bunda Naya biasanya ada request rutin.

Dibikin bon ya Din…” instruksi yang biasanya diikuti Udin dengan mengambil catatan dari robekan bungkus rokok, karena kertasnya keras dan nulisnya enak.

Setelah bon ditulis, isteri saya yang ‘didampingi’ Sana, staff dapur (alias pembantu) di rumah, pulang. Sampai di rumah, anak kami kedua, Andra, nangis karena ngga nyaman, ngompol. Sebelum ngurusin Andra, Bunda Naya ngecek lagi bon yang dikasih Udin. Rupanya ada yang salah hitung. Selisihnya 11 ribu rupiah.

Karena Bunda Naya ngurusin si bungsu Andra, maka Bunda menyuruh Sana, staff dapur ke warung untuk meminta kembalian.

Besoknya belanja, seperti biasa Udin diminta bikin bon. Bunda Naya bawa catatan belanja, jadi bisa prediksi berapa uang yang harus dibayar. Setelah Udin menghitung totalnya, Bunda Naya minta dihitung ulang.. Bunda Naya memperhatikan kalkulator yang dipegang Udin,

Ini kalkulatornya baru lagi…?” tanya Bunda Naya, karena hurufnya masih nyata, bentuknya lebih kecilan dari yang kemarin dipake, modelnya beda, tombolnya pun masih bersih.

Bunda kemudian pinjem buat ngitung sendiri…

Iya Bunda, kok tau..?” kata Udin heran

Kemana yang kemarin..?” tanya Bunda Naya lagi

Dibuang..” kata Udin

Dibuang kemana..?” Bunda Naya mulai ‘interogasi’.

Ditaro aja di belakang sih..ngga dibuang, habis kesel, ngga nyala-nyala…kalau dipake suka ngaco. Kalau error suka saya banting” Udin baru ngaku.

Ternyata, Udin ini udah beli banyak kalkulator dan ngga tau cara makenya kalau tiba-tiba angkanya ngga muncul. Makanya, kalkulatornya suka dipukul-pukulkan ke meja. Sudah habis lebih dari 1 juta rupiah hanya untuk membeli kalkulator baru dan baru lagi.

Pantesan sering salah ngitung, mungkin itu pikiran Bunda Naya. Kalau dipake ngitung, kadang jumlahnya salah atau angka tertentu ngga muncul.

Udin, kalkulator gitu jangan langsung dibuang…” kata Bunda Naya.

Emang masih bisa dipake?” tanya Udin

Bisa kok.. Kalkulator itu bukan rusak, itu baterenya abis…. Lagian itu ada buat tenaga solarnya…”

Oh gitu…emang bisa?”

Akhirnya Bunda Naya ngasih tau beberapa trik supaya kalkulator itu bisa difungsikan kembali.

Udin kemudian mengambil kalkulator yang ditumpuk di belakang, dari berbagai merk dan berbagai model dan ukuran. Bunda Naya memeriksa sebentar.

Setelah dapet belanjaan, Bunda Naya pulang, kali ini hitungan Udin tepat, karena diawasi langsung.

Dua hari kemudian, ketika Bunda Naya ke warung Udin lagi, di atas genteng depan warung, ada pemandangan unik… Ada 10 kalkulator yang sedang dijemur.

Bunda Naya senyum-senyum aja dan kembali melakukan transaksi rutin dengan Udin.

One thought on “Tukang Warung dengan 10 Kalkulator

  1. Coba jika Pak Udin itu lebih cerdas saya yakin bukan hanya warung yang dia punya mungkin bisa lebih, ternyata pengetahuan membuat perbedaan

    betul banget… memang pengetahuan akan membuat perbedaan

  2. Untung hanya kalkulator yang dia pake kalo komputer dah pusing, mahal + bangkrut lagi karena komputer yang dibelinya.Cape deeeeeeeh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *