Tadi pagi saya kirim artikel untuk sebuah lomba, tentang pengalaman saya DO dari IPB. Di dalamnya ada kisah tentang bagaimana seorang dosen killer–Pak Julio namanya–yang memberi saya nilai F dua kali…

Nah, ada message dari teman saya yang sedang kuliah di Malaysia…. katanya ada cerita menarik tentang Pak Julio…

Ini nih message-nya…

ya ampyunn..pak julio dulu emang serem nilai..tapi setelah ada kejadian..

“waktu itu pa julio sedang ke rumah family dy dan tiba2 ada tukang bakso lewat, dan tukang bakso itu menyapa

“Pa Julio?”,

tiba2 pa julio kaget darimana kenal dia,

dan si tukang bakso jawab,”saya kan dulu murid bapak, saya kan dulu di DO karena matakuliah bapak saya nga lulus 2 kali”.

Jreng jreng..pa julio langsung pucat..bener2 feeling guilty..nga menyangka effect dari subject dy bisa merubah nasib muridnya..

Semenjak itu pa julio sudah nga begitu strict kalo masalah nilai..hmm..tp yg penting skrg bang baban beruntung yahh kayak bang helmi juga yahh..kan beliau dulunya IPB juga kan..hehehhe..okay deyh bang inshAllah aku bisa dapetin bukunya bang baban..sukses terus yahh..

Itulah hidup… siapa yang tahu apa dampak yang kita lakukan. Siapa yang tahu darimana sumber kebaikan itu datang…

PS: insyaallah saya akan ngasih Pak Julio buku terbaru saya, didalamnya saya tulis…

“Pak, terima kasih, saya ngga jadi tukang bakso kok…”

One thought on “Surat dari Malaysia… Pak Dosen Killer diinsyafin Tukang Bakso…

  1. hehehe, baksonya enak kata tukang baksonya… ke perempatan Ciomas aja ya, di Bogor… dia mangkal disitu, ngelewatin rumah temen-temen kuliahnya yang sekarang sudah jadi dosen, tapi ngga killer…

  2. bwihihihi… kocak banget^0^ tapi syukurlah, bisa langsung tobat gitu. hatinya digedor sama tukang baso. subhanallah, ya.. memang hidayah itu ada di mana-mana.

  3. kok banyak cerita ttg pak julio ya?
    tapi pas pak julio ngajar angkatan sy,, bapaknya saaabbbbaaar bgt… menjadi salah satu dosen favorit di angkatan saya…

    alhamdulillah kalau sudah berubah…yang saya tulis apa yang saya alami dan rasakan, semoga yak menjadi keburukan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *