Pernah naik taksi? Pernah ngamatin bagaimana mereka merespon? Pernah ketemu supir taksi yang ngasih saran yang aneh?

Seingat saya, beberapa kali naik taksi, ada hal-hal aneh yang pernah saya hadapi. Saking anehnya, makanya sampai sekarang saya masih ingat. Sejak ada tarif lama sampai sekarang jadi tarif bawah.

1. Ditawarin beli mobilnya
Suatu kali, saya naik taksi, merknya Presiden Taksi. Saya ngga tau kalau taksi merek itu, sangat direkomendasikan untuk tidak dinaiki. Pokoknya “jangan naik Presiden Taksi deh” itu beberapa saran yang dulu beredar. Kenapa? karena memang ngga bagus banget pelayannya. Nah, saya pun naik taksi itu. Begitu duduk dan jalan, supir taksi yang sudah berambut putih bilang…
“Mas.. udah punya mobil belum?”
“Belum Pak. Kenapa?” tanya saya penasaran.
“Saya mau jual mobil mas…” kata pak supir
“Mobil apa Pak?” tanya saya lagi.
“Mobil yang lagi Mas naikin ini…” kata Pak Supir santai..
Sementara mobil yang saya naiki itu, dari tadi terdengar bunyi-bunyi aneh selain bunyi mesin. Entah “krekeeet…” “jduk..” dan kalau pindah gigi, kayanya ngefek ke gaya gravitasi…
“Oh gitu ya Pak.. kok Bapak mau jual…?” tanya saya lagi…
“Iya Mas.. soalnya saya ngga kuat nyicil lagi nih..” kata Pak Supir

Waduh…. gimana mungkin, kerja tapi ngga antusias itu. Kemungkinan dapet rezekinya pasti ngga segede kalau kita kerja dengan antusias. Taksi melaju terus, dan thanks God, tempat tujuan saya udah nyampe.

2. Ditanya jalan
Suatu kali, saya naik taksi. Mereknya Prestasi, tapi saya dengar, supirnya ngga punya prestasi banyak juga. Begitu saya naik, saya bilang:
“Tanah Abang Pak..”
“Oke.. mau lewat mana?” tanya pak Supir yang berambut cepak.
“Lewat Dharmalla aja…” kata saya lagi.
“Oke.. nanti tunjukin jalannya ya..” kata Pak Supir
“Lho.. khan Bapak yang supir.. kok saya yang nunjukkin..?’ jawab saya bingung…
“Saya baru bawa taksi ini tadi pagi, operan temen saya… belum tau jalan.. katanya ntar bisa nanya ama penumpang” kata pak supir, santai tapi menyebalkan…
Jadilah, sepanjang perjalanan saya tidak bisa menikmati buku yang niatnya mau saya baca, karena saya sibuk jadi navigator…

3. Disuruh turun
Suatu kali lagi, saya naik taksi. Taksinya lumayan bagus. Saya mau ke arah Salemba. Taksi melaju lancar. Melaju ke arah Jl Otista, lewat Kampung Melayu. Saya santai saja di belakang, sambil periksa HP, dan balas SMS. Ketika akan sampai kampung melayu, tiba-tiba Pak Supirnya bilang..”
“Mas.. turun sini aja ya.. gak usah bayar…” katanya
“Kenapa Pak..?”
“Ada razia tuh di depan…” Pak supir menunjuk polisi yang meminggirkan beberap motor dan taksi…
“Emang kenapa?” saya masih penasaran dan nanya lagi…
“SIM saya ngga ada, ketinggalan di rumah…”
Whaaaaaa.. jadi, dia mengemudi taksi tanpa Surat Ijin Mengemudi?

Hmmm… itu baru segelintir pengalaman dengan supir taksi yang aneh… supir yang membawa alat transportasi yang buat beberapa kalangan masih terhitung mewah. Tapi, nyatanya banyak yang asal-asalan.

One thought on “Supir Taksi yang Aneh

  1. weee….untungnya saya tidak pernah ngalamin kejadian spt itu,mslahnya jarang naik taksi juga. Hehehe…. 😀

    alhamdulillah kalau belum pernah kejadian….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *