Seperti biasa, pagi ini saya naik angkot 02. Pintu kirinya ada tertulis, besar sekali, Djarum Black. Nyeberang dari stasiun Depok, berhenti di depan kantor BSM, ambil uang untuk biaya aqiqah. Setelah itu, saya langsung nyetop angkot. Saya duduk di depan. Supirnya senyum, sepertinya senyum rutin kepada setiap penumpang yang menaiki angkot dia. Di dashboar, dekat speedo meter, tergeletak sebungkus Djarum Slimz, sudah terbuka.

Angkot berjalan. Saya lihat di belakang, penumpangnya ada 3 orang. Dua wanita dan satu laki-laki, pake batik seragam sekolah. Saya buka buku Mindset Sukses karya Jennie S. Bev, orang Indonesia yang sekarang tinggal di Amerika Serikat.

Sampai di depan sekolahan, seorang penumpang turun. Anak sekolah. Dia menyerahkan uang ke supir, tangannya melewati saya. Tiba-tiba supir itu, memegang tangan anak sekolah tadi yang menyerahkan uang seribuan.

“He… uangnya kurang, udah lebih dari 5 kali lu bayar 1000?”
“Gak ada uang lagi Bang…!” kata anak sekolah tadi..

Anak tadi tangannya dilepas oleh supir dan tiba-tiba anak itu melemparkan uang seribuan di tangannya ke pangkuan pak Supir.

“He…. ngga sopan.. anak disekolahin supaya sopan, malah begini kelakuannya…”

Anak sekolah tadi langsung kabur. Saya kaget juga. Kemudian nanya ke pak supir…

“Emang ongkosnya berapa harusnya Pak?”
“1500” kata pak Supir..
“Oh gitu…”
“Kalau dia bilang aja, saya juga ngga protes, udah gitu biasanya ngasih ongkosnya pake dilempar juga…” kata pak supir nambahin….

Rupanya, anak sekolah itu sudah identik dengan ketaksopanan memberikan ongkos yang kurang.

Saya tertarik juga dengan pengalaman pak supir ini menghadapi penumpangnya. Maka berceritalah dia tentang aneka penumpang aneh yang pernah naik mobilnya:
– Ada yang numpang, suami isteri, bawa 2 anak. Begitu mau turun, bilang ngga punya uang. Setelah pak supir melihat baju yang dikenakannya, memang lusuh, akhirnya dibiarkan saja keluarga itu turun tanpa membayar.
– Ada PNS, pake baju Korpri, bayar 1000, harusnya 2000, bayarnya dilempar lagi.. untuk yang ini, pak supirnya bilang..”udah kurang, main lempar lagi.
– Ada penumpang yang baru naik aja, langsung bilang… “maaf bang, baru kecopetan, numpang ya?”
– Ada penumpang yang ngga biasa pake angkot dan melewati jalan jelek, dia bilang…”Pak supir, jalannya bisa pelan-pelan nggak?” Pak supirnya cuma bilang, “kalau mau enak, ya pake taksi Bu..”
– Ada penumpang yang turun, terus amnesia, ngga bayar dan melengos begitu aja…

Memang macam-macam penumpang yang naik angkot itu. Saya salut saja dengan Pak supir yang menyikapinya datar-datar, walaupun kadang bikin emosi. Tapi, saya inget banget, ketika saya turun dan membayar dengan uang pas.. dia bilang…

“Hidup udah begini, ya tinggal dihadepin aja ya…”

Hmmmm…. pesan yang lumayan dari seorang supir angkot.

One thought on “Penumpang yang Aneh

  1. Iya kak, memang menyenangkan naik angkot or angkutan umum lainnya, membuat saya belajar banyak, dg melihat orang2 dg berbagai karakter dan sikap mereka, dari yg menyenangkan sampai yg tidak.

    Saya pernah naik angkot, setelah habis jatuh dari ojek, jadi kaki msh selanat-selenut (krn memar), nah saat naik dg membawa Haura yg msh 2 thn, gak ada orang yg mau menggeserkan badannya sedikit saja, pdhl tempat msh muat utk Haura duduk. Dan saya sdh minta tolong pd bpk di samping saya, tp dia cuek aja. Ya, gpp deh, terpaksa saya memangku Haura dg menahan sakit.

    Ada juga, pengalaman tmn saya yg lucu. Dia wanita yg blm berjilbab tp dulu pernah sekolah di pesantren, jd bisa bhs arab. Nah, saat dia naik angkot, ada dua orang berjilbab yg membicarakan tmn saya itu dg bhs arab, mrk mengomantari penampilan tmn saya. Kebetulan tmn saya itu cantik. Tmn saya yg mengerti pembicaraan mrk, diam saja, walo hatinya dongkol juga diomongin orang. Akhirnya saat turun, tmn saya berkata dg bhs Arab yg artinya: “trmksh atas obrolannya, smg saya bisa mjd wanita yg lebih baik. Smg saya bisa memakai pakaian takwa dlm waktu dekat ini.” Dua wanita tsb hanya bisa bengong. Kaget kali ya, hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *