“Abi… kenal tetangga depan itu nggak?” tanya isteri saya, suatu malam, disela santai melihat acara Termehek-mehek.
“Kenal banget sih nggak.. kenapa?” saya balik nanya..
“Tadi, Bunda waktu belanja, di warung itu pada cerita tentang pembantunya…” kata isteri saya
“Kenapa? khan pembantunya baik-baik aja kayanya…sering keliatan nyapu di depan..” kata saya
“Iya.. khan bayi mereka umur setahun-an.. nah, waktu kemarin ditinggal pergi belanja bulanan, dan dititip ke pembantunya, pulang-pulang, ibunya mau bangunin anak bayinya itu, susah banget…” kata isteri saya lagi..
“Emang kenapa? mungkin pules…”
“Ngga.. Abi.. ternyata, anak bayinya itu dikasih obat tidur sama pembantunya…” jawab isteri saya

Biasa lah, isteri saya itu sering sengaja ngga sengaja ngedengerin gosip tetangga, para ibu-ibu sejati. Mendengar cerita tentang pembantu tetangga yang ngasih obat tidur, saya langsung ngecilin televisi dan intens ngobrolin masalah itu. Serius nih kayanya…
Akhirnya isteri saya ngejelasin, ternyata pembantu tetangga rumah itu memang ngga terlalu telaten kalau ngurusin anak kecil. Makanya, ketika ditinggalin belanja, dan dititipin anaknya; pembantu itu malah ngasih minum obat tidur ke bayi. Emang dia tenang sih, ngga rewel karena pulas setelah minum obat tidur. Tapi, ngga mikirin dampak dari pemberian obat tidur itu ke bayinya.
Tetangga saya itu akhirnya membawa anaknya ke dokter untuk diperiksa. Dan, alhamdulillah ngga apa-apa. Pembantu tetangga itu akhirnya dipecat dan tetangga saya mencari pembantu dari kampunya di suatu daerah di Jawa.

Hmmm… ngeri juga ya, kalau ngebiarin pembantu yang ngga jelas gitu ngasuh anak. Mungkin si pembantu ngga ngerasa itu bagian dari job descriptionnya? (hehehehehehe.. pembantu emang ngga pernah jelas job descriptionnya…). Untung saja isteri saya ngatur kerjaan di rumah, segala hal yang berkaitan dengan anak, tak pernah diserahkan ke pembantu. Sedapat mungkin dikerjakan oleh kami. Rupanya, itu yang jadi pertimbangan.

One thought on “Pembantu dan Obat Tidur

  1. aduh kasian banget yah bayinya

    tp tetangga saya pembantu baik banget, malah dari bayi ampe gede neh yg ngurusin anaknya justru pembantunya. apa2 pembantu,
    si ibu ini cuma melahirkan aja, tp gk tau gmna caranya ngurus anak, jadinya anaknya lebih deket ke pembantu.

  2. Yaa tergantung orangnya juga ya. Tdk semua prt itu jahat dan teledor. Dulu waktu saya kecil, krn ibu saya bekerja jd anak2 lebih banyak diurus “emak” (sebutan prt kami), dan alhmd emak itu orangnya baik dan sabar. Stlh emak sdh tua dan pulang kampung, kami msh rutin mengunjunginya saat lebaran, krn kami rindu emak. Dg kesederhanaannya, apa pun masakan yg dijamunya utk kami sungguh terasa lezat. 2 thn lalu emak meninggal, dan hari2 lebaran terasa sepi tanpa emak lagi. Dia sudah seperti nenek kami sendiri…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *