Baban Sarbana

Social Business Coach

“Tuh khan gw bisa ngilang…”

Jadi presenter ternyata ngga gampang. Apalagi jadi presenter top. Siang ini saya ketemu sama salah satu diantaranya. Dia cerita tentang pengalamannya waktu mandu beberapa acara.

Cerita 1.

Acaranya rada formal, dia ngecek ke operator, ada yang perlu dipelajarin ngga, apakah tampilan klip video sudah oke. Setelah dibilang oke; dia sebagai MC langsung mandu acara, dan ternyata macet…cet…cet. Di earphone, ada perintah agar “MC masuk..MC masuk”… “Masuk dari hongkong…” masuk apaan, orang ngga ada brief tentang video itu dan ada jaminan emang video itu bakalan lancar.

Hehehe. Makanya kalau mau ngemsi (MC), segala sesuatu yang berhubungan dengan persiapan kudu dibahas tuntas. Ngga pake ilmu telepati pokoknya. Seolah-olah sudah tahu.

Cerita 2

Ini cerita waktu dia ngemsi bareng ama salah satu presenter wanita, inisial IB. Lagi asyik-asyik ngemsi, ternyata IB yang tubuhnya emang kecil dan kaya kutu loncat, alias pergi kesana kemari. Akhirnya jatuh dan masuk ke lubang yang entah bagaimana caranya bisa ada di panggung, padahal lagi ngga ada galian telpon atau galian kabel.

Presenter cowoknya terang aja ngerasa kehilangan banget, kaget abis. Dan hebatnya, IB dengan santai ngejawab, “tuh.. khan, gw bisa ngilang…” Hahahahahaha.

Ternyata, kalau lagi ngemsi di panggung kudu tahu kondisi panggung, jadi bisa jaga-jaga kalau mau ngilang. Yah, tapi itulah namanya MC top, udah jatuh, malah bisa ngelucu (sambil sakit tuh).. “tuh khan gw bisa ngilang…”

Gratis kok mau bagus?

Siang meeting di Javanet Cafe, Ratu Plaza.

Karena Bogor hujannya deres banget, jadilah pagi-pagi beres-beres dulu. Janji mau mulai ama si Bos bikin buku tentang Personal Branding, terpaksa ditunda deh, karena I have personal problem. Makanya, begitu ada call siang meeting di Ratu Plaza, langsung berangkat.

Naik taksi, ternyata supir taksinya malah ngga tau jalan. Malah belok kesana-kemari. Alhasil, saya malah jadi navigator. Biar deh, itung-itung amal.

Sampai, langsung meeting, ternyata ada peluang untuk bikin pelatihan di kalangan mahasiswa dengan teman entrepreneurship. Hmmm, kerjaan hari-hari nih. Yo wis, sharing aja jadinya, dan saya coba nangkep apa yang bisa ditangkep, terutama ide untuk bisa ngadain training gretongan tapi oke, berkesan. (wah, menyalahi hukum alam nih.. gratis kok mau bagus…..)

Rupanya RW 09 (bukan Rizal Walarangeng lho….) udah biasa ngadain pelatihan, utamanya public speaking. Emang kerjaan hari-hari ngomong melulu, jadinya ya enak banget nyeritain or ngasih pelatihan tentang public speaking. Termasuk ceritanya tentang bagaimana suatu kali di sebuah pelatihan di Batam, dia dikasih challenge untuk pergi ke Tanjung Pinang, tanpa ongkos, cuma modal KTP doang, dan pulang-pulang harus bawa duit 2 juta….

Apa yang dia kerjain? Dengan modal ke-selebriti-annya, dan memang ampuh, maka dia ketemu dengan seorang pegawai pos yang ajaibnya kenal RW09, dan minta untuk diijinkan bicara di pelatihan yang kebetulan sedang diadakan oleh kantor pegawai pos tadi.

Dan RW09 berhasil memukau peserta pelatihan dengan hanya berbicara 15 menit. Sebagai kompensasinya, karena dianggap melebihi harapan, maka bayarannya yang semula dijanjikan 500 rb, akhirnya ditambah jadi 1.5 juta. Lumayan. Dengan uang itu pula RW09 berhasil membantu teman-teman lainnya yang ternyata melakukan segala cara untuk dapetin uang. Ada yang jual sepatu, baju, dll.

Inspirasi kaya gitu mungkin yang bisa dijadikan sebagai bahan untuk bikin pelatihan entrepreneurship. Bukan hanya teori tapi langsung praktek.

Hmmm. Meeting terus jalan dengan akhir kesimpulan bahwa memang dibutuhin proposal dan presentasi untuk diajukan ke klien. Lumayan, another bahan bakar untuk dapur biar ngebul terus.

Yang jelas, materi utama untuk menjadi entrepreneur ternyata emang mindsetnya kebuka, motivasinya naik, praktek langsung dan kuda ada  mentor yang ngedampingin terus, kontak terus, bisa dicontoh.

Nyari Nongkrong Spot

Pagi banget berangkat ke rumah Si Bos. Nyampe dan terus berangkat langsung ke sebuah mall. Waktu 09.15, menuju sebuah mall di tengah kota. Parkirnya udah buka, tapi ternyata mall-nya belum buka. Padahal pagi ini, mau ketemuan ama orang yang katanya punya bisnis yang cukup penting (menurut siap nih…?).

Kita akhirnya pindah ke sebelah mall, dan masuk ke sebuah ruangan kecil di belakang SPBU. Ada 4 meja dan semuanya penuh. Akhirnya kita nunggu deh, kaya ngantri BLT.  Sementara yang punya janji, belum dateng juga.

Akhirnya kita dapet juga dan langsung pesan minuman hangat. si Bos malah komentar: “Kota dengan penduduk 3 juta dan deket Jakarta gini kok ngga punya tempat meeting or nongkrong pagi-pagi”. Hmmm.

Gak beberapa lama, yang punya janji dateng. Berdua. Bawa map isinya profil TV lokal yang lagi megap-megap. Dia take over hutang sebesar Rp 650 juta; sementara dalam waktu dekat kantornya yang sekarang di ruko, harus segera pindah. Butuh suntikan dana sekitar Rp 300 juta. Hmmm. Saya yang ngga pernah punya urusan ama duit segitu banyak, malah jadi bingung ngeliatin orang yang juga bingung. Tapi bingungnya mungkin beda; saya bingung karena ngga punya uang ratusan ribu, dia bingung ngga punya uang ratusan juta. Tapi, punya kesamaan, yaitu bingung.

Si Bos hanya manggut-manggut aja. Baru ketauan deh, yang namanya penting itu sebenernya relatif. Karena ternyata pertemuan itu penting buat yang punya TV lokal itu, dan buat si Bos, just ordinary meeting. Ketika si Bos diminta untuk suntik dana 300 juta, dan ditawari 7 – 10 jam siaran plus saham 25%, si Bos ngga nerima langsung. Dia call temannya yang juga Bos, dan pernah jadi Direktur Eksekutif TV Lokal, tapi sekarang udah ngga lagi, karena beda pendapat dan beda pendapatan (alias nombok melulu di TV lokal itu).

Meeting pun segera selesai dan Si Bos ngajak menuju meeting berikutnya. Sepanjang jalan, si Bos ngobrol ama temennya yang emang lagi nyari TV lokal buat dibeli. Hmm, si Bos ini emang direktur PT MCLaren Indonesia kali ye.. (baca: makelaren Indonesia), alias emang profesinya makelar. Jadi, supaya si Bos ngga keluar duit, ya dia kontak aja temennya yang punya duit. Kayaknya sih itu TV mau dibeli, soalnya udah legal di KPI (Komisi Penyiaran Indonesia), sementara banyak TV lain yang sebenernya masih rejected frekuensinya tapi udah berani siaran.

Kayanya sih untuk jadi beli TV lokal itu emang butuh pemikiran yang rada-rada panjang, soalnya bukan masalah ngisi kontennya, tapi juga gimana supaya sustain. Supaya TV lokal itu ngga mati segan hidup apalagi…..

TV kok Kaya Sawah..Bajak-bajakan

Ikutan meeting di Urban Kitchen.

Cerita 1

Kirain meetingnya yang santai.. eh taunya meeting evaluasi program TV yang lagi ‘rada-rada’ mirip. Ceritanya, ada PH (production house) yang pernah ngajuin program TV ke stasiun TV, tapi ditolak… eh beberapa waktu berikutnya, nongol program yang judulnya sama, formatnya sama, tapi dikerjain ama PH yang beda. Ya jelaslah, PH yang ngerasa ngajuin pertama kali, kebakaran jenggot (walaupun ngga jenggotan). Utak-utik, mikir sana mikir sini, akhirnya dicarilah celah gimana caranya supaya masalah ini clear dan bisa menghasilkan win win solution (solusi angin-anginan…itu sih wind wind solution ya…). Mulai dari negor TV-nya yang emang kupingnya udah tebel, sampai kong kalikong beresin di tingkat PH, supaya PH-nya brenti ngga mau produksi, karena konsep program itu emang lagi masalah.

Telpon sana, telpon sini.. si Bos yang emang deket ama semua pemilik PH akhirnya kontak-kontakan. Sekaligus si Bos juga ngontak si pemilik TV yang emang temennya juga. Hehehe. Sebenernya sih masalah bukan di tingkat atas itu kali, tapi ada di management TV-nya, yang emang ada orang yang ‘rewel’. Akhirnya disepakatinlah, si Bos nugasin lawyernya buat proses ini problem, dengan cara ngontak PH yang produksi acara itu dan bareng-bareng ngadepin TV Station.

Cerita 2

Masalah satu udah selesai. Sekarang ada masalah berikutnya. Kali ini nyangkut apa perusahaan luar negeri. Ada perusahaan luar negeri yang ngasih ‘mandat’ buat PH di Indonesia untuk jualin seluruh programnya ke TV Indonesia. Ngga oke-nya, ternyata ‘mandat’ itu modal kepercayaan dan ngga kuat dengan aspek legalnya. Al hasil, ketika ada program format yang diproduksi dan udah oke dengan salah satu TV station gede di Indonesia, sampe puluhan episode  udah diproduksi… eh malah dipending, karena ada PH lain yang ngerasa pegang right yang sama. Hasilnya.. si Bos kembali nelpon pimpinan stasiun TV dan megang statemennya bahwa format program itu ngga akan dibikin sampai selesai perkaranya..

Taunya.. format acara itu tayang.. di prime time lagi… hmmmmm, akhirnya pusing deh si Bos. Sekali lagi si Bos minta tolong lawyer beresin masalah ini. Dengan pendekatan yang beda dari cerita 1. Kali ini hubungannya udah beda negara; dan tentu aja ada etika yang beda.

Anyway… emang ribet bisnis di dunia kreatif kaya gini. deg-degan ampe nyut-nyutan. Dunia TV udah kaya sawah, main bajak-bajakan. Satu program ditolak bukan berarti jelek, tapi malah ditelen, dicerna untuk kemudian diformat; ada yang beda dan ada yang juga yang sama banget….ya biar rame aja kali… emang pilihannya kalau ngga bisa jadi kreator paling oke… jadi plagiat paling oke juga ada ruang kok buat laku….