Baban Sarbana

Social Business Coach

Nyari Nongkrong Spot

Pagi banget berangkat ke rumah Si Bos. Nyampe dan terus berangkat langsung ke sebuah mall. Waktu 09.15, menuju sebuah mall di tengah kota. Parkirnya udah buka, tapi ternyata mall-nya belum buka. Padahal pagi ini, mau ketemuan ama orang yang katanya punya bisnis yang cukup penting (menurut siap nih…?).

Kita akhirnya pindah ke sebelah mall, dan masuk ke sebuah ruangan kecil di belakang SPBU. Ada 4 meja dan semuanya penuh. Akhirnya kita nunggu deh, kaya ngantri BLT.  Sementara yang punya janji, belum dateng juga.

Akhirnya kita dapet juga dan langsung pesan minuman hangat. si Bos malah komentar: “Kota dengan penduduk 3 juta dan deket Jakarta gini kok ngga punya tempat meeting or nongkrong pagi-pagi”. Hmmm.

Gak beberapa lama, yang punya janji dateng. Berdua. Bawa map isinya profil TV lokal yang lagi megap-megap. Dia take over hutang sebesar Rp 650 juta; sementara dalam waktu dekat kantornya yang sekarang di ruko, harus segera pindah. Butuh suntikan dana sekitar Rp 300 juta. Hmmm. Saya yang ngga pernah punya urusan ama duit segitu banyak, malah jadi bingung ngeliatin orang yang juga bingung. Tapi bingungnya mungkin beda; saya bingung karena ngga punya uang ratusan ribu, dia bingung ngga punya uang ratusan juta. Tapi, punya kesamaan, yaitu bingung.

Si Bos hanya manggut-manggut aja. Baru ketauan deh, yang namanya penting itu sebenernya relatif. Karena ternyata pertemuan itu penting buat yang punya TV lokal itu, dan buat si Bos, just ordinary meeting. Ketika si Bos diminta untuk suntik dana 300 juta, dan ditawari 7 – 10 jam siaran plus saham 25%, si Bos ngga nerima langsung. Dia call temannya yang juga Bos, dan pernah jadi Direktur Eksekutif TV Lokal, tapi sekarang udah ngga lagi, karena beda pendapat dan beda pendapatan (alias nombok melulu di TV lokal itu).

Meeting pun segera selesai dan Si Bos ngajak menuju meeting berikutnya. Sepanjang jalan, si Bos ngobrol ama temennya yang emang lagi nyari TV lokal buat dibeli. Hmm, si Bos ini emang direktur PT MCLaren Indonesia kali ye.. (baca: makelaren Indonesia), alias emang profesinya makelar. Jadi, supaya si Bos ngga keluar duit, ya dia kontak aja temennya yang punya duit. Kayaknya sih itu TV mau dibeli, soalnya udah legal di KPI (Komisi Penyiaran Indonesia), sementara banyak TV lain yang sebenernya masih rejected frekuensinya tapi udah berani siaran.

Kayanya sih untuk jadi beli TV lokal itu emang butuh pemikiran yang rada-rada panjang, soalnya bukan masalah ngisi kontennya, tapi juga gimana supaya sustain. Supaya TV lokal itu ngga mati segan hidup apalagi…..

2 comments on “Nyari Nongkrong Spot”

  1. setuju… ngga cuman soal duit, tapi juga kontent… ada yang punya konten bagus, ngga bisa on air. Ada juga yang kerjaannya emang mau jualan TV-nya. macem-macem deh motifnya….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *