Saya ketemu dengan teman lama, hampir 17 tahun tak berjumpa. Dia sedang bersiap pergi ke Papua, karena memang pekerjaannya mengharuskan mengunjungi daerah-daerah.

Dulu, saya sempat tinggal sekamar. Kamar O namanya, di sebuah asrama di IPB. Akan tetapi, karena saya tak sampai tamat di IPB, maka saya memang tak menjadi alumni IPB, tapi tetap jadi alumni asrama itu.

Namanya hidup di asrama mahasiswa, pasti banyak kejadian lucu. Termasuk kaos dalam yang di depan bernama A, di bagian belakang bernama B; bikin susu panas, ditinggal sebentar hilang isinya. Dulu sih nyebelin, tapi sekarang, seiring waktu yang berlalu, kenangan itu jadi bagian yang indah untuk diceritakan.

Pembicaraan pun mengarah ke aktivitas masing-masing, setelah lepas dari asrama.

“Dulu, pas DO dari IPB, trus gimana ceritanya, kok jadi penulis?” tanya teman saya.

“Iya.. nulis itu jadi pelampiasan emosi. Dulu, khan sempet diopname di RSTP Cisarua, gara-gara kena TBC… katanya akibat sering tidur di tempat lembab gitu….jangan-jangan dari kamar kita dulu ya, khan lembab..” kata saya, becanda..

“ngga kali.. khan bisa juga dari penularan orang, namanya virus, nyebarnya bisa lewat udara lagi..dideketin orang bersin aja bisa ketularan?” jawab teman saya…

Akhirnya, entah bagaimana, pembicaraan pun mengarah ke penyakit. Rupanya, teman saya yang berbadan besar dan sehat itu, pernah kena juga penyakit..

“Iya.. waktu itu baru pulang dari Kalteng, trus kena penyakit. Masuk ICU di RSUD, divonis sakit Demam Berdarah. Dikasih obat, eh malah kondisi makin parah… akhirnya pindah rumah sakit…”

“Kemana..?”

“Pindahnya ke rumah sakit yang direkomendasi sama isteri; kebetulan banyak temannya disitu…”

“Terus?”

“Nah… pas di rumah sakit itulah, baru ketahuan, ternyata kena penyakit malaria…”

“Bagus tuh.. eh, maksudnya, jadi ketauan khan, penyakit benerannya..” jawab saya becanda, karena temen saya ini sebenarnya, hidup memang untuk becanda aja.. happy terus keliatannya..

“Iya… setelah ketauan penyakit benerannya, malah ada bonusnya…”

“Apaan tuh..”

“Iya. Karena pengobatan untuk penyakit yang salah, jadinya malah kena penyakit hepatitis C, nyerang lever/hati…” katanya

“Wah… sakit hati dua kali tuh… sakit hati perasaan, ama sakit hati beneran…”

“Bisa aja.. Emang, soalnya dirawat di ICU-nya hampir sama lamanya dengan dirawat di rumah sakit.. kalau diagnosa-nya bener khan ngga usah ngabisin waktu di ICU; sama dapat bonus sakit hati lagi…”

“Tapi sekarang udah sehat khan..?” tanya saya

“Alhamdulillah.. lu juga udah sembuh khan…?”

“Udah dong… nih, gendut gini.. mana ada penderita TBC gendut.. ya nggak… dulu berat 43 kg, sekarang 73 kg…padahal beberapa temen yang seumuran, kena TBC, udah ada yang wafat. Alhamdulillah masih dikasih umur, buat liat anak-anak tumbuh dewasa kali ya…”

Hehehehe.. ternyata, ngga ketemu 17 tahun-an, pas ngobrol, malah tukar informasi tentang penyakit.. Inilah kalau dua teman penyakitan ketemu, ya yang dibahas, ngga jauh dari penyakit yang diderita..

Alhamdulillah, kami sudah sembuh danĀ  bisa diajak main bola lagi…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *