Baban Sarbana

Social Business Coach

Keimanan itu Kerasa…Keislaman itu Kelihatan

Menunggu kereta menuju Cheonan di Korail, Seoul.Semua peserta training for youth worker at NYC South Korea istirahat di kantin. Saya agak menyingkir, karena saat itu sedang berpuasa Ramadhan. Dari 11 orang peserta, 5 orang muslim; tiga dari Indonesia, 1 dari Malaysia, 1 dari Philipina.

Kawan saya, Check Lim, asal Kamboja, menghampiri. Check Lim adalah peserta paling senior dan paling sering keliling negara-negara ASEAN. Kita menjulukinya “Mr. “On Behalf”, karena selalu mewakili para peserta training dalam forum-forum resmi.

Check Lim memang punya keingintahuan yang tinggi. Saya yang sedang mengutak-atik komunikator dihampirinya.

(Percakapan sebenarnya dalam bahasa Inggris, tapi saya translate ke bahasa Indonesia)

Check Lim (CL)  : “Mr. Baban, saya mau nanya tentang Islam”

Saya terus terang kaget.

Saya : “Kok nanya tentang Islam?”

CL : “Iya, saya agak bingung.. kalian berlima khan sama-sama Islam, kok ada yang puasa ada juga yang nggak?”

Saya : “Oh.. Shim sama Didos yang ikutan makan, sedangkan saya, Atung sama Fikri ngga ikut makan?” (Atung dan Fikri adalah delegasi dari Indonesia)

CL : “Kalian khan sama-sama muslim, Kok ada yang puasa ada yang nggak? Kok bisa begitu? kenapa ya…?”

Saya : “Begini Mr. Check Lim.. muslim itu ada yang baik ada juga yang kurang baik…”

Saya jadi sombong kalau ngomong begini.. padahal maksudnya ngga begitu.. saking bingungnya ngejawab sambil pengen belain temen-temen yang ngga puasa juga sebenarnya.

CL : “Yang puasa itu yang baik?”

Saya : “Bukan gitu….”

Gimana jelasinnya ya? Lagian, kenapa teman-teman saya dari negeri jiran itu ngga pada puasa aja sih, atau ngga usah makan deh.. khan jadi repot kalau ada yang nanya begini?

Saya : “Gini deh… puasa itu membedakan muslim dengan bukan muslim”

CL : “Khan mereka juga muslim…”

Saya : “Maksudnya begini.. saya cerita dulu deh tentang Islam ya…”

CL : “Oke…”

Dalam hati saya bergumam… ngejelasin pake bahasa Indonesia aja susah, ini harus pake bahasa Inggris lagi.. ke orang Kamboja pula, yang kebanyakan taunya Islam itu ya ngga jauh-jauh dari keterbelakangan.

Saya : “Dalam Islam itu ada Rukun Iman dan Rukun Islam… Ada keimanan dan keislaman… Keimanan itu urusannya vertikal artinya hanya Tuhan yang tahu tingkat keimanan seseorang…Sementara keislaman itu kelihatan nyata-nya. contohnya, kalau kita ngga tahu agama seseorang itu apa, dan dia shalat, maka orang itu beragama Islam. Jadi, keislaman seseorang itu nyata terlihat di mata manusia; horizontal lah sifatnya, keliatan nyata-nya.”

CL : “Oh begitu ya… Keimanan itu vertikal, keislaman itu horizontal”

Saya : “Keimanan itu identitas seseorang yang hanya Tuhan yang tahu tingkatannya. Keislaman itu manusia juga bisa tahu,dari ritual rukun Islamnya…”

Swear.. logika iman – vertikal, islam – horizontal baru saya nemu saat itu juga. Mungkin karena keterbatasan kosa kata dalam bahasa Inggris juga.

CL : “Kaitannya dengan puasa…?”

Saya : “Puasa itu khan rukun Islam. Puasa itu bisa menunjukkan keislaman seseorang. Jadi, kalau kamu melihat saya berpuasa, kamu bisa mengambil kesimpulan, saya orang Islam…”

CL : “Kalau teman kita yang ngga puasa itu…”

Saya makin puyeng juga.. harus belain mereka yang tetap saudara saya.

Saya : “Nah.. Puasa itu diperintahkan Tuhan untuk orang-orang yang beriman. Jadi, seseorang melaksanakan puasa atau nggak, dipengaruhi juga oleh tingkat keimanannya…”

CL : “Saya agak mengerti sekarang…”

Saya bersyukur, dia agak mengerti.

CL : “Terus yang teroris-teroris itu…?”

Saya : “Ya.. mereka adalah orang-orang yang memiliki mindset sendiri, menterjemahkan sendiri apa yang diyakininya. Yang jelas, Islam memang artinya damai..”

Saya jadi inget materi mentoring waktu di SMA 1 Bogor.. materi pengenalan Islam, tentang makna Islam.

Saya : “Jadi, mereka yang menteror itu, mencederai keimanannya sendiri. Orang Islam ngga begitu sebenarnya…”

CL : “Tapi mereka muslim…”

Saya : “Selama mereka shalat, puasa ya mereka muslim…Khan ada ukuran keimanan, yang sifatnya abstrak.. hanya Tuhan yang tahu kadar di setiap orangnya…”

CL : “Oke.. terima kasih… nanti kita lanjutkan ya.. banyak yang mau saya tanyakan tentang Islam.”

Alhamdulillah.. akhirnya berhenti juga Mr. Check Lim nanyain sesuatu yang saya sendiri sebenarnya ngga tahu banyak alias masih cetek ilmunya. Saya bersyukur pernah mengecap mentoring Agama Islam di SMA dulu, dan diceritakan bagaimana Islam dalam perspektif beraneka ragam kehidupan.

Mr. Check Lim akhirnya kembali bergabung dengan teman-teman lain yang sedang makan. Saya melanjutkan menulis di komunikator. Saya melirik kedua teman muslim saya, Shim yang asal Philipina dan Didos yang asal Malaysia, sedang lahap memakan jatah makan siangnya. Ah.. puasa di negeri orang memang begini risikonya, jadi minoritas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *