Melewati rumah makan cepat saji, membuat saya teringat dengan pekerjaan pertama dulu, ketika selepas DO dan mulai kuliah di kampus baru. Saya mencari lowongan pekerjaan yang bisa disambi kuliah. Kuliah kebetulan sore.

Dari kawan SD, akhirnya ada informasi, sedang dicari crew trainee untuk sebuah rumah makan cepat saji di Pasar Anyar. Saya mendaftar kesana. Dengan kemeja putih lengan panjang, celana hitam, rambut cepak 3 cm di atas telinga. Saya ngantri diwawancara, barengan dengan 30 orang crew trainee plus 5 orang management trainee. Kalau yang ini pakaiannya agak perlente, berdasi dan mukanya kelihatan pinter.

Akhirnya tiba giliran saya wawancara. Saya jelaskan kalau lulusan SMA. Ngga bilang kuliah, karena tidak boleh sambil kuliah. Ada tes matematika juga, nanti baru ketahuan karena berguna pada saat jadi kasir.

Setelah diwawancara, sore hari diumumkan hasilnya. Saya menunggu, harap-harap cemas.

Saya membaca pengumuman yang dipasang di pintu depan. Seperti melihat hasil ujian SPMB.

Alhamdulillah, nama saya tercantum disana. Untuk yang tercantum segera dipanggil masuk. Yang tidak tercantum, langsung pulang. Anda belum beruntung.

Kami, yang diterima akhirnya di briefing. Tentang jenis pekerjaan dan kompensasi. Buat crew trainee, ada beberapa pilihan pekerjaan: dishwasher (cuci piring), koki masak, bersihin lantai, jaga di depan pintu (harus senyum 3 cm ke kiri, 3 cm ke kanan), bantuin kasir.

Pembagian kerja, disesuaikan dengan hasil briefing setiap pagi. Yang datang paling terlambat, biasanya kebagian pekerjaan istimewa, yaitu dishwasher alias cuci piring. Saya sering juga nyuci piring. Sialnya, kalau kebagian nyuci piring malam minggu, wah, itu sih nyuci plus gosok, karena termasuk nyuci dandang gede yang berpantat hitam.

Oh, ya.. kejadiannya tahun 1997. Upah saya per hari adalah Rp 5.600. Beneran. Rp 5.600 sehari. Buat makan aja udah deg-degan, apalagi saya yang harus kuliah, ongkos ke Ciheuleut lumayan jauh (waktu itu Rp 500 sekali jalan). Makanya, di tempat kerja yang banyak ayamnya itu, kalau makan siang, kami pergi beli nasi di warteg, plus makan di depan goreng ayam, sambil mungutin remah-remah tepung ayam. Lumayan juga.

Ada kejadian unik, ketika semua karyawan, sama-sama shalat jama’ah. Kejadiannya, ketika ada gempa yang cukup besar di Bogor. Gedung goyang-goyang. Serentak semua mengambil air wudhu dan mengajak shalat jama’ah. Alhamdulillah. Sekali-kalinya, bisa shalat jama’ah. Walaupun begitu, saya ngga berdo’a supaya sering-sering gempa lho, biar jamaahan melulu.

Tapi ada juga yang bikin bete. Yang bikin bete adalah, kalau hari sabtu or hari minggu, pas lagi rame banget, salah seorang senior yang suka banget ngerjain kita yang baru, suka nyuruh ngebersihin pinggiran ubin pake kape (buat semen), padahal susah bener. Apalagi sering ketemu ama temen yang numpang makan disitu sebelum nonton bioskop di sebelahgnya.

Kita sering becanda..

“Ya.. ubinnya tipis, mukanya tebel…”

Hmmm… namanya kerjaan. Ya kudu dijalani deh. Walaupun kadang, kalau mikirin perasaan, tebel juga nih muka. Mending kalau kantong juga tebel, ini khan Rp 5.600 sehari; kantong tipis bener. Jadi, muka tebel, kantong tipis.

Saya menjalani pekerjaan itu selama 3 bulan, sebelum mendapat pekerjaan lain yang membawa saya terbang ke Kalimantan, bekerja di sebuah perusahaan Jepang. Agak kepake lah bahasa Inggris saya. Kalau ini sih pekerjaannya ngga bikin muka tebel, malah kantongnya yang lumayan tebel.

Akan tetapi, pekerjaan muka tebel kantong tipis itu tetap menjadi bagian dari sejarah. Walaupun rumah makan cepat saji itu sekarang sudah tidak ada, karena pasarnya kebakaran.

One thought on “Kantong Tipis, Muka Tebel

  1. PerTamaXX 🙂

    wach masa itu bener sekali2nya solat berjamaah saat gempa di Bogor itu 😀

    Dari pada g pernah sama sekali 😀

    Salam 🙂

  2. Wah kisah yang menarik,kata ayah pengalaman bisa membuat kita cerdas
    kayak ayu karena dulu
    punya pacar playboy
    akhirnya
    membuat ayu lebih hati hati sama cowok

    pengalaman memang bisa jadi guru yang baik, asal dimaknai saja ya…apalagi pengalaman ama cowok, buat cewek penting banget tuh…biar ngga dikerjain ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *