Namanya Wiwi, usianya sekitar 25 tahun, asalnya dari Bogor. Seminggu terakhir ini, 2 kali saya barengan naik angkot, setelah naik kereta ekonomi jam 06.30, disambung naik angkot 02. Karena pernah satu kali barengan, kini Wiwi senyum-senyum ke saya, mungkin memang orangnya ramah juga.

Saya pun negor duluan:

“Dari Bogor?” pertanyaan basi sebenernya, karena udah barengan turun dari kereta dan jalan pula dari stasiun ke jalan raya Depok.

“Iya…” jawab Wiwi singkat.

“Kerja dimana?” tanya saya lagi..pertanyaan standar

“Di Pegadaian… deket pasar, UPC-nya (Unit Pembantu Cabang)…” jawab Wiwi..

“Bapak kerja dimana?” tanya Wiwi.

“Saya di penerbitan, di Keruing…” jawab saya.

“Enak ngga kerja di Pegadaian? Ada yang seru-seru? Ngapain aja?” saya memberondong Wiwi dengan pertanyaan, karena pegadaian buat saya barang baru, seumur hidup, saya belum pernah menggadaikan barang; kebanyakan milih berhutang ke teman atau ke bank, kalau lagi kesulitan.

“Wah.. enak banget Pak..seru…!” Wiwi menjawab.

Maka, dengan antusias Wiwi bercerita tentang pekerjaannya di Pegadaian, dan betapa Pegadaian membantu masyarakat kecil di pasar-pasar; sampai ada yang menggadaikan barangnya untuk meminjam uang senilai Rp 60.000; untuk beli bed cover, katanya. Ada juga yang menggadaikan mobilnya, senilai lebih dari 100 juta, dan membuat kantor pegadaian mirip-mirip tempat parkir atau showroom.

Saya baru ngerti juga, kenapa pegadaian menjadi pilihan banyak orang ketika menghadapi kesulitan keuangan, daripada berhubungan dengan bank, yang birokrasinya lebih rumit.

Perjalanan di angkot itu jadi lebih menyenangkan, padahal niat saya tadinya mau baca Tabloid Bola, karena ingin tau berita Manchester United yang mengalahkan Tottenham Hotspur di Piala Carling.

“Eh..Mbak, namanya siapa?” saya lupa nanya nama malahan…

“Wiwi Pratiwi…” jawabnya singkat. Khas nama orang Sunda..berulang-ulang, breng breng gedombreng…

“Saya Baban Sarbana…” saya menjawab, walaupun ngga ditanya…

Wiwi tiba-tiba bengong.

“Baban Sarbana…? kayanya pernah tau namanya…” kata Wiwi..

“Kenapa?” tanya saya lagi..

“Bapak yang nulis buku AMPUH ya? bukunya putih…iya, Baban Sarbana namanya.. beneran Bapak?” Wiwi nanya lagi sambil ngeluarin sebuah buku dari tasnya…buku AMPUH…

“Iya..bukunya baru terbit minggu kemarin….” kata saya..kaget juga sekaligus seneng, kalau buku saya dibeli orang…

Wiwi membolak-balik buku AMPUH dan melihat cover belakang buku, melihat foto penulisnya dan melihat ke saya, 2 kali.

“Pak..minta tanda tangan dong…khan lumayan, beli buku dapat tanda tangan….” kata Wiwi, sambil menyodorkan buku dan pulpen ke saya…

Hmmmmmmmmmm…jadi ngga enak juga… ngga keren gitu, ketemu penulis kok di angkot… Hehehehehehe. Wiwi juga percaya ngga percaya kali ketemu penulis buku yang dia beli di angkot itu.

“Makasih ya Wiwi udah beli bukunya.” saya mengambil buku Wiwi dan menandatangani bukunya, ditambahi dengan pesan di atas tanda tangan…

Angkot Ke Keruing, 3 Maret 2009

“Setiap orang bisa sukses, selama bersyukur ketika senang dan bersabar ketika susah…”

Dalam hati, saya berkata:

“Ya Allah, terima kasih telah memberikan aku otak, hati dan tangan, sehingga bisa menulis dan membantu orang-orang yang membacanya untuk memahami-Mu…

One thought on “Gadis Pegadaian dan Buku Saya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *