Mau sholat maghrib di toilet sebuah plaza..

Biasanya kalau ke toilet, tempat pipisnya ada di pojokan. Saya melipir ke pojokan dan ngikutin tanda menuju toilet. Sampai di dua pintu, saya ngeliat tandanya, seperti biasa, kalau toilet perempuan lambangnya khan rambut panjang sama pake rok… belum pake jilbab. Kalau yang toilet laki-laki ya standar juga.

Kali ini yang saya liat, pintu toilet laki-lakinya itu orang lagi berdiri dan cuuuuuuuuuuuuuuuur ada gambar air dari bagian tengah tubuhnya…hehehehehe ini berarti toilet laki-laki. Kalau toilet yang perempuan, gambarnya orang lagi duduk di toilet.

Jadi inget, waktu mampir di rest area sebelum menuju Cheonan di Korea Selatan, masuk toilet, lambangnya orang lagi kebelet….¬† kalau gambar yang perempuan malah kebeletnya lebih parah.

Saya masuk ke toilet dan seperti biasa saya rada ngga nyaman karena toilet buat pipisnya bukan yang diteken, yang ada tombolnya gitu, tapi yang pake sensor, jadi yang sebelum datang mancur dan pas pipis berhenti, setelah itu kita mau tinggalin baru airnya keluar lagi….

Hehehe, dasar orang kampung… saya curiga, ini tempat pipis kayanya ngga dibuat ama orang Islam. Dia bikin sistem air yang fungsinya cuman buat nyuci bersih tempat pipisnya deh, bukan buat yang pipis. Kalau tempat pipis yang pake diteken khan, begitu selesai, kita bisa langsung nyuci, jadi bersih dan bisa langsung shalat.

But, inilah tantangan. Sampai ke tempat pipis pun, kalau kita ngga bisa bikin teknologi yang ramah spiritual, ya kepaksa cuman bisa ngomel-ngomel karena ngga bisa adaptasi ama teknologinya.

Alhasil, saya celngak celinguk setelah pipis, nungguin rada lama, baru¬† bisa nyuci najisnya…

Atau saya emang terlalu kampungan, dan ada orang yang kota-an bisa bantu saya….?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *