Baban Sarbana

Social Business Coach

Browsing Author:

baban

Milih kelapa muda itu ada ilmunya

Pasar Ular, Plumpang

Karena kehausan, saya berhenti sebentar di warung yang menjual kelapa bakar. Biasanya harga 1 porsi Rp 12.500. Katanya berkhasiat, mengatasi lemah syahwat, membuat tubuh lebih bugar, pokoknya menyembuhkan berbagai macam penyakit.

Pernah saya bareng isteri, beli kelapa bakar dan ketika kelapa itu disajikan, saya baru tahu kenapa kelapa bakar itu berkhasiat. Ternyata kelapa bakar itu dicampur dengan jeruk nipis, madu dan telur. Jelas aja berkhasiat. Bukan cuman kelapa bakarnya yang memiliki aneka khasiat untuk menyembuhkan penyakit, tapi tambahan-tambahannya itu.

Di hari lain, siang-siang saya mampir juga di warung itu dan memesan kelapa muda. Saya bilang saya mau yang sedang, jadi daging kelapanya bisa dimakan. Saya ngeliatin apa yang dilakukan oleh tukang kelapa untuk memenuhi keinginan saya itu.

Tukang kelapa ngetok-ngetok buah kelapa pake golok dan melihat juga warna kulit kelapanya. Akhirnya setelah mengetok 5 kelapa, dia memilihkan saya 1 kelapa yang masih hijau kulitnya dan membuka serta menyajikannya pake es batu.

Seger…

Sambil minum, saya mikir, ternyata untuk memilih kelapa muda aja ada ilmunya. Belum tentu semua orang bisa loh milihin kelepa muda sesuai permintaan.

Jadi, segala sesuatu kalau emang mau ada hasilnya kudu pake ilmu.

Kehilangan HP di rumah sakit

Menengok mertua di ICU Rumah Sakit Pelabuhan

Sambil menunggu, ada seorang yang lapor ke security rumah sakit, bilang kalau HP-nya ilang dan menjelaskan ciri-ciri orang yang dicurigainya sebagai pencuri.

Isteri saya bilang, emang disini sering kok orang kehilangan HP.

Hebat juga itu pencuri, bisa tau kalau bisa maling di rumah sakit. Emang kita juga rada kurang waspada kalau nengok ke rumah sakit. Kita kira orang yang nengok itupasti orang baik. Nyatanya banyak diantara mereka yang malah memanfaatkan ke-husnudzon-an kita untuk memenuhi syahwatnya.

Saya tidak tahu apakah HP orang itu bisa ditemukan, yang jelas, security bisa menyeleksi orang yang besuk melalui penampilannya, tapi tidak bisa menyeleksi berdasarkan niatnya…

Guru Kencing Berdiri.. Murid ngga bisa kencing

Saya tinggal di daerah kampung banget, pojokan Tamansari. Satu malam, sms-an ama Roni Waluya, mau email proposal pelatihan entrepreneurship untuk perusahaan Sosro. Buka telkomnet malah ngga lancar. Akhirnya memutuskan untuk pergi ke warnet deket rumah.

Rada kaget juga, ternyata warnetnya penuh. Wah, ternyata lingkungan saya yang di kampung, udah cukup melek internet juga. Walaupun kebanyakan buka friendster. Kebanyakan dari mereka usia sekolah, baik SMP maupun SMA. Saya nunggu lumayan lama juga.

Ngga beberapa lama, masuk seorang ibu yang rupanya seorang guru. Dia bawa selembar kertas tulisan tangan. Dan Ibu ini langsung order ke penjaga warnet, “Mas, tolong ketikin ini ya, soal ulangan untuk 2 hari lagi. Bisa beres khan…?”

Hmmm.. pertamanya saya lumayan seneng kalau banyak anak sekolah melek internet sekaligus melek komputer, tapi langsung nyungsep perasaan saya ketika melihat ternyata gurunya malah lebih suka menyuruh orang lain untuk mengetik soal ulangan.

Mungkin pepatah yang bilang guru kencing berdiri murid kencing berlari emang bener, walaupun kenyataannya, lari sambil kencing ya jelas ngga bisa.. beleber dong….

Tapi itulah realita.. take it or not…

Pintar tidak selalu komunikatif

Starbuck Citos

Ketemuan ama temen lama (sekaligus idola sebenernya), namanya Vanny Narita, temen sekelas dari SMP ama SMA. Dia doktor pas usia 28 tahun, sekarang di BPPT dan menjadi konsultan di beberapa lembaga pemerintahan, plus jadi dosen di universitas Al Azhar Indonesia.

Ketemuan sebenernya pengen silaturahmi aja. Tapi silaturahmi yang berenergi. Obrolan dimulai dengan kemungkinan untuk bikin TV program yang intinya membuat anak-anak suka sama sains. Wah, lumayan rumit juga.. tapi akhirnya ketemu satu konsep yang mudah2an ada yang mau beli.

Ajaibnya, Vanny ini bawa buku, buka buku dan nyatet lho apa yang kita obrolin. Gak berubah… emang itu kali jurusnya…sementara sy bawa laptop, cuman buat gaya doang…

Kedua tentang bagaimana membuat Vanny Vanny baru dengan spirit yang menggebu untuk menjadi inventor. Nah, ini lumayan challenging juga. Akhirnya diskusi pun mengerucut untuk menghasilkan sebuah Camp yang intinya bisa membuat anak-anak yang ikut nemuin motivasi untuk menjadi peneliti dan di akhir program bisa presentasi hasil penemuannya…great… kayanya kita kudu kontak Ciputra nih buat cari dana… kita sempet mau jadiin anak-anaknya alumni SMA 1 Bogor sebagai laboratorium pelaksanaan camp pertama…

Ketiga tentang pembuatan buku.. Plan Your Future…. ini juga kudu sharing.. banyak yang ada di kepala Vanny, tapi emang kudu ada yang nampung dan mengaturnya menjadi sebuah uraian yang sistematis, apalagi kalau bukunya buat remaja… wah.. baru nyadar ternyata Allah ngasih saya kemampuan untuk bisa berkomunikasi dengan bahasa remaja… kudu bersyukur nih…Jadi, pinter di satu sisi, tapi membahasakan kepintaran itu adalah hal yang lainnya.

At the end.. pokoke kita semangat aja, apalagi ada Teh Ade Irma yang ikutan join.. paling ngga Ikatan Alumni ITB-nya bisa diakses deh…

Semoga saja ini awal untuk memberikan banyak kontribusi bagi masa depan bangsa. Mulai dari yang kecil-kecil dulu aja….

Nulis Itu Butuh Disiplin

Elexmedia Komputindo

Datang ke penerbit Elexemedia jam 14.00, sholat dzuhur dulu di lt. 6. Buka HP dan check email. Barulah masuk ke Elex. Sebelum ketemu mas Ari, ketemuan dulu ama Mba Paulina, yang ‘nagih’ buku Business Soulmate.. Saya bilang, kalau mas Helmy Yahya lagi fokus ke pembuatan buku 50 Pelajaran dari Pilkada Sumsel. Makanya belum beres juga. Sekalian saya liatin outline yang sudah disusun. So, sekarang nunggu dari Helmy Yahya aja nih. Padahal itu buku kayanya bisa booming juga.

Ketemu mas Ari yang emang konsern dengan buku yang HOW TO.. buku keterampilan belajar. Fokusnya lebih ke bagaimana mengingat dan membuat ingatan itu bertahan cukup lama. Pembicaraan seputar pengalaman waktu ngisi training dan ketika mempraktekan teori mind mapping kepada anaknya. Kedua anaknya emang beda, satu lebih kreatif, yang lainnya  malah lebih inget data.

Yang jelas, keterampilan belajar menjadi area yang diperhatikan oleh sekolah dan orang tua.

Dari pertemuan itu saya menemukan satu rumusan sederhana tentan keterampilan belajar (akan muncul di buku AMPUH: Cerdas Tanpa Batas edisi revisi), yaitu bahwa belajar itu adalah menyerap informasi, menempelkannya pada otak dan mengeluarkannya tepat waktu dan dalam jangka panjang sewaktu-waktu bisa di recall.

Menyerap informasi itu dengan cara baca dan mencatat pake mindmap; menyerap itu dengan teknik mengingat dan mengeluarkan itu adalah teknik presentasi (verbal) dan menulis (non verbal)…

Hmmm, baru ketemu nih rumusan hubungan antara nyatat, ngingat ama nulis… semoga bisa memperkaya tulisan saya nantinya.

Masalahnya adalah, sekarang ini saya emang belum fokus ke nulis, belum disiplin ke nulis. Alasan sih banyak banget; bisa kerjaan, bisa waktu, bisa inspirasi. Seabrek deh. Yang jelas, memang harus memutuskan untuk menjadikan menulis sebagai keahlian… sehingga akan muncul strategi untuk membuat keahlian itu sebagai bagian dari cara memperoleh keuntungan….

Hmmm. Oke, I promise to myself, pokoke nulis is a big part of my way to contribute to others

Jalur Cepat

Izzi Pizza, Pancoran

Nunggu ketemuan ama Sony Tulung (ST) untuk ngomongin bikin buku. ST ada meeting bentar, jadi nungguin aja dulu. Makan spaghetti ama minum lemon teal buka laptop, lanjutin nulis yang tadi belum diselesaikan di rumah.

Ternyata, kita ngga meeting di Izzi Pizza, tapi malah nganterin ST ke Depok untuk repair Black Berry-nya. Sepanjang jalan, ngomongin bahan buku yang mau ditulis. ST udah nulis tentang presenter; sekarang mau nulis tentang gimana caranya ngetop.

Emang, kalau orang udah punya pengalaman, lebih gampang ya ngomongnya. ST juga gitu, dia lancar aja ngomong apa yang udah pernah dijalanin. Tugas saya hanya menyusunnya supaya jadi tulisan yang mudah dicerna.

Ya.. sepanjang jalan dari Pancoran sampe Depok itulah, kesusun outline buku tentang bagaimana caranya ngetop.

Sampai di Depok, nyari Nokia Care, ngantrinya panjang banget, dapet no. antrian 87 dan yang lagi dilayani no. 63. Wah, bakalan lama nih. Kita jalan2 dulu deh, dan itu Depok Town Square, gede banget, mungkin karena ngga ada orang kali ya, sepiiiii. Saya buka laptop, langsung nyusun apa yang ada di kepala ke mind manager, metode bikin peta pikiran untuk nyusun buku. ST lumayan kaget juga, karena biasanya dia bikin mind map itu pake tangan, ditulis, taunya udah ada yang pake komputer.

Kita menuju Nokia Care dan ngantri sambil ngobrolin bahan buku. Begitu ST dapet giliran, dia bilang bahwa yang rusak adalah speakernya, dan customer servicenya cuma bilang, “oh itu ngga bisa diservis disini Pak”…. gubrak!

Al hasil, kita pulang deh, dengan kecewa. Dan tentu aja, bikin janji untuk ketemuan lagi. Lumayan juga lah, dapet lagi bahan buku. Buat siap2 lahiran anak.

“Tuh khan gw bisa ngilang…”

Jadi presenter ternyata ngga gampang. Apalagi jadi presenter top. Siang ini saya ketemu sama salah satu diantaranya. Dia cerita tentang pengalamannya waktu mandu beberapa acara.

Cerita 1.

Acaranya rada formal, dia ngecek ke operator, ada yang perlu dipelajarin ngga, apakah tampilan klip video sudah oke. Setelah dibilang oke; dia sebagai MC langsung mandu acara, dan ternyata macet…cet…cet. Di earphone, ada perintah agar “MC masuk..MC masuk”… “Masuk dari hongkong…” masuk apaan, orang ngga ada brief tentang video itu dan ada jaminan emang video itu bakalan lancar.

Hehehe. Makanya kalau mau ngemsi (MC), segala sesuatu yang berhubungan dengan persiapan kudu dibahas tuntas. Ngga pake ilmu telepati pokoknya. Seolah-olah sudah tahu.

Cerita 2

Ini cerita waktu dia ngemsi bareng ama salah satu presenter wanita, inisial IB. Lagi asyik-asyik ngemsi, ternyata IB yang tubuhnya emang kecil dan kaya kutu loncat, alias pergi kesana kemari. Akhirnya jatuh dan masuk ke lubang yang entah bagaimana caranya bisa ada di panggung, padahal lagi ngga ada galian telpon atau galian kabel.

Presenter cowoknya terang aja ngerasa kehilangan banget, kaget abis. Dan hebatnya, IB dengan santai ngejawab, “tuh.. khan, gw bisa ngilang…” Hahahahahaha.

Ternyata, kalau lagi ngemsi di panggung kudu tahu kondisi panggung, jadi bisa jaga-jaga kalau mau ngilang. Yah, tapi itulah namanya MC top, udah jatuh, malah bisa ngelucu (sambil sakit tuh).. “tuh khan gw bisa ngilang…”

Gratis kok mau bagus?

Siang meeting di Javanet Cafe, Ratu Plaza.

Karena Bogor hujannya deres banget, jadilah pagi-pagi beres-beres dulu. Janji mau mulai ama si Bos bikin buku tentang Personal Branding, terpaksa ditunda deh, karena I have personal problem. Makanya, begitu ada call siang meeting di Ratu Plaza, langsung berangkat.

Naik taksi, ternyata supir taksinya malah ngga tau jalan. Malah belok kesana-kemari. Alhasil, saya malah jadi navigator. Biar deh, itung-itung amal.

Sampai, langsung meeting, ternyata ada peluang untuk bikin pelatihan di kalangan mahasiswa dengan teman entrepreneurship. Hmmm, kerjaan hari-hari nih. Yo wis, sharing aja jadinya, dan saya coba nangkep apa yang bisa ditangkep, terutama ide untuk bisa ngadain training gretongan tapi oke, berkesan. (wah, menyalahi hukum alam nih.. gratis kok mau bagus…..)

Rupanya RW 09 (bukan Rizal Walarangeng lho….) udah biasa ngadain pelatihan, utamanya public speaking. Emang kerjaan hari-hari ngomong melulu, jadinya ya enak banget nyeritain or ngasih pelatihan tentang public speaking. Termasuk ceritanya tentang bagaimana suatu kali di sebuah pelatihan di Batam, dia dikasih challenge untuk pergi ke Tanjung Pinang, tanpa ongkos, cuma modal KTP doang, dan pulang-pulang harus bawa duit 2 juta….

Apa yang dia kerjain? Dengan modal ke-selebriti-annya, dan memang ampuh, maka dia ketemu dengan seorang pegawai pos yang ajaibnya kenal RW09, dan minta untuk diijinkan bicara di pelatihan yang kebetulan sedang diadakan oleh kantor pegawai pos tadi.

Dan RW09 berhasil memukau peserta pelatihan dengan hanya berbicara 15 menit. Sebagai kompensasinya, karena dianggap melebihi harapan, maka bayarannya yang semula dijanjikan 500 rb, akhirnya ditambah jadi 1.5 juta. Lumayan. Dengan uang itu pula RW09 berhasil membantu teman-teman lainnya yang ternyata melakukan segala cara untuk dapetin uang. Ada yang jual sepatu, baju, dll.

Inspirasi kaya gitu mungkin yang bisa dijadikan sebagai bahan untuk bikin pelatihan entrepreneurship. Bukan hanya teori tapi langsung praktek.

Hmmm. Meeting terus jalan dengan akhir kesimpulan bahwa memang dibutuhin proposal dan presentasi untuk diajukan ke klien. Lumayan, another bahan bakar untuk dapur biar ngebul terus.

Yang jelas, materi utama untuk menjadi entrepreneur ternyata emang mindsetnya kebuka, motivasinya naik, praktek langsung dan kuda ada  mentor yang ngedampingin terus, kontak terus, bisa dicontoh.

Nyari Nongkrong Spot

Pagi banget berangkat ke rumah Si Bos. Nyampe dan terus berangkat langsung ke sebuah mall. Waktu 09.15, menuju sebuah mall di tengah kota. Parkirnya udah buka, tapi ternyata mall-nya belum buka. Padahal pagi ini, mau ketemuan ama orang yang katanya punya bisnis yang cukup penting (menurut siap nih…?).

Kita akhirnya pindah ke sebelah mall, dan masuk ke sebuah ruangan kecil di belakang SPBU. Ada 4 meja dan semuanya penuh. Akhirnya kita nunggu deh, kaya ngantri BLT.  Sementara yang punya janji, belum dateng juga.

Akhirnya kita dapet juga dan langsung pesan minuman hangat. si Bos malah komentar: “Kota dengan penduduk 3 juta dan deket Jakarta gini kok ngga punya tempat meeting or nongkrong pagi-pagi”. Hmmm.

Gak beberapa lama, yang punya janji dateng. Berdua. Bawa map isinya profil TV lokal yang lagi megap-megap. Dia take over hutang sebesar Rp 650 juta; sementara dalam waktu dekat kantornya yang sekarang di ruko, harus segera pindah. Butuh suntikan dana sekitar Rp 300 juta. Hmmm. Saya yang ngga pernah punya urusan ama duit segitu banyak, malah jadi bingung ngeliatin orang yang juga bingung. Tapi bingungnya mungkin beda; saya bingung karena ngga punya uang ratusan ribu, dia bingung ngga punya uang ratusan juta. Tapi, punya kesamaan, yaitu bingung.

Si Bos hanya manggut-manggut aja. Baru ketauan deh, yang namanya penting itu sebenernya relatif. Karena ternyata pertemuan itu penting buat yang punya TV lokal itu, dan buat si Bos, just ordinary meeting. Ketika si Bos diminta untuk suntik dana 300 juta, dan ditawari 7 – 10 jam siaran plus saham 25%, si Bos ngga nerima langsung. Dia call temannya yang juga Bos, dan pernah jadi Direktur Eksekutif TV Lokal, tapi sekarang udah ngga lagi, karena beda pendapat dan beda pendapatan (alias nombok melulu di TV lokal itu).

Meeting pun segera selesai dan Si Bos ngajak menuju meeting berikutnya. Sepanjang jalan, si Bos ngobrol ama temennya yang emang lagi nyari TV lokal buat dibeli. Hmm, si Bos ini emang direktur PT MCLaren Indonesia kali ye.. (baca: makelaren Indonesia), alias emang profesinya makelar. Jadi, supaya si Bos ngga keluar duit, ya dia kontak aja temennya yang punya duit. Kayaknya sih itu TV mau dibeli, soalnya udah legal di KPI (Komisi Penyiaran Indonesia), sementara banyak TV lain yang sebenernya masih rejected frekuensinya tapi udah berani siaran.

Kayanya sih untuk jadi beli TV lokal itu emang butuh pemikiran yang rada-rada panjang, soalnya bukan masalah ngisi kontennya, tapi juga gimana supaya sustain. Supaya TV lokal itu ngga mati segan hidup apalagi…..

TV kok Kaya Sawah..Bajak-bajakan

Ikutan meeting di Urban Kitchen.

Cerita 1

Kirain meetingnya yang santai.. eh taunya meeting evaluasi program TV yang lagi ‘rada-rada’ mirip. Ceritanya, ada PH (production house) yang pernah ngajuin program TV ke stasiun TV, tapi ditolak… eh beberapa waktu berikutnya, nongol program yang judulnya sama, formatnya sama, tapi dikerjain ama PH yang beda. Ya jelaslah, PH yang ngerasa ngajuin pertama kali, kebakaran jenggot (walaupun ngga jenggotan). Utak-utik, mikir sana mikir sini, akhirnya dicarilah celah gimana caranya supaya masalah ini clear dan bisa menghasilkan win win solution (solusi angin-anginan…itu sih wind wind solution ya…). Mulai dari negor TV-nya yang emang kupingnya udah tebel, sampai kong kalikong beresin di tingkat PH, supaya PH-nya brenti ngga mau produksi, karena konsep program itu emang lagi masalah.

Telpon sana, telpon sini.. si Bos yang emang deket ama semua pemilik PH akhirnya kontak-kontakan. Sekaligus si Bos juga ngontak si pemilik TV yang emang temennya juga. Hehehe. Sebenernya sih masalah bukan di tingkat atas itu kali, tapi ada di management TV-nya, yang emang ada orang yang ‘rewel’. Akhirnya disepakatinlah, si Bos nugasin lawyernya buat proses ini problem, dengan cara ngontak PH yang produksi acara itu dan bareng-bareng ngadepin TV Station.

Cerita 2

Masalah satu udah selesai. Sekarang ada masalah berikutnya. Kali ini nyangkut apa perusahaan luar negeri. Ada perusahaan luar negeri yang ngasih ‘mandat’ buat PH di Indonesia untuk jualin seluruh programnya ke TV Indonesia. Ngga oke-nya, ternyata ‘mandat’ itu modal kepercayaan dan ngga kuat dengan aspek legalnya. Al hasil, ketika ada program format yang diproduksi dan udah oke dengan salah satu TV station gede di Indonesia, sampe puluhan episode  udah diproduksi… eh malah dipending, karena ada PH lain yang ngerasa pegang right yang sama. Hasilnya.. si Bos kembali nelpon pimpinan stasiun TV dan megang statemennya bahwa format program itu ngga akan dibikin sampai selesai perkaranya..

Taunya.. format acara itu tayang.. di prime time lagi… hmmmmm, akhirnya pusing deh si Bos. Sekali lagi si Bos minta tolong lawyer beresin masalah ini. Dengan pendekatan yang beda dari cerita 1. Kali ini hubungannya udah beda negara; dan tentu aja ada etika yang beda.

Anyway… emang ribet bisnis di dunia kreatif kaya gini. deg-degan ampe nyut-nyutan. Dunia TV udah kaya sawah, main bajak-bajakan. Satu program ditolak bukan berarti jelek, tapi malah ditelen, dicerna untuk kemudian diformat; ada yang beda dan ada yang juga yang sama banget….ya biar rame aja kali… emang pilihannya kalau ngga bisa jadi kreator paling oke… jadi plagiat paling oke juga ada ruang kok buat laku….