Ini cerita waktu SMP.

Ada seorang guru yang waktu SMP punya kekhasan dalam mengajar. mengajar sejarah dan PSPB.

Ibu “K” ini kalau ngajar, galak banget. Waktu di kelas 2B, pernah suatu kali, teman saya yang namanya “YB”, ngga bisa nyebutin nama Winston Churchill, mungkin karena dia asal pedalaman Darmaga sana. Jadi ketika Ibu K meminta YB menyebutkan nama Winston Churchill, selalu dijawab YB dengan

“Chricliy… Chricliy…”

Akhirnya dia disuruh maju. Setiap nyebut nama Churchill salah, maka dengan telak, Ibu K mencubit lengan kakan YB, tepat di bagian yang lunak dan meninggalkan bekas merah. Nyubitnya ngga sekedar nyubit, tapi juga pake pelintir.

Di lain waktu, yang namanya sejarah khan selalu melibatkan memori. Walaupun kelas 2B kelas elite (hehehehe), urusan hafalan, beberapa orang biasanya nyontek. Buku kuning Sejarah Nasional pun masuk di kolong meja, menemani ulangan beberapa siswa.

Selama ulangan sejarah, Ibu K main mata dengan para siswa yang niatnya nyontek. Pokoknya kaya Tom and Jerry, tapi versi mata.

Nah, Ibu K rupanya gak kalah kreatif sama siswa. Ketika ada ulangan lagi, Ibu K memberikan soal, dan dia duduk dengan anggun di meja guru. Setelah itu, mengambil sesuatu dari tasnya. Apa coba?

KACAMATA RAYBAN…!!!!

Beneran. Kacamata Riben. Kacamata egois itu, yang bisa liat tapi ngga keliatan lagi ngeliatin siapa. Alhasil, ulangan pun bikin siswa ketar-ketir, Ngga bisa main mata lagi, ngga ketauan Ibu K lagi ngeliatin siapa. Hari itu, siswa kelas 2B berkurang dosanya.

Ketika kelas 3, Ibu K ngajar lagi. Kali ini kebiasannya beda. Kacamata rayban udah ngga dipake lagi. Kini, Ibu K doyan ngasih julukan ke siswa. Suatu kali, temen saya yang namanya ES, badannya jangkung banget, eh malah duduk di depan. AS ini keturunan Arab Empang, sering kecebur kayanya; punya kebiasaan goyang-goyangin kepala dan badannya ke kiri dan ke kanan, kadang ke depan dan ke belakang. Saya yang duduk di belakangnya, suka nganggpe wiper ini orang.

Suatu kali Ibu K lagi ngajar, rupanya ‘wiper’ AS lumayan kenceng. Langsung aja dia dibentak.

“Eh.. kamu…. duduknya diem… jangan kaya Angklung gitu….”

Hahahahahahahaha.. meledak tawa sekelas. Sejak itu beberapa teman menjuluki di sebagai Amir Angklung… (Amir itu nama depannya).

Kali lain, ada teman saya, namanya HK, yang duduk di depan, nguap sembarangan, sambil tangannya bergerak melebar, kaya bangun tidur. Ibu K yang waktu itu ngajar, ngeliat, langsung juga ngebentak…

“Heh.. jadi perempuan jangan kaya gitu.. kaya kalong…”

Hahahahahahaha… anak-anak di kelas ketawa (tapi dalam hati), karena hari itu mau ulangan. Kalau marah, Ibu K soalnya bisa bikin bego. Ngga marah aja bikin bodo. Saya ngga berani ceritain julukan bagi HK berikutnya, karena orangnya jadi temen saya di FB (hehehehehe).

Yang jelas, satu gaya yang saya masih ingat adalah ketika menggambar peta dunia tanpa melihat papan tulis. Ibu K bangga betul dengan kemampuannya itu, sekaligus bangga karena tidak ada satu pun siswa yang mampu menirunya.

Itulah Ibu K, dengan segala ketegasannya yang ajaib. Setelah naik haji, menurut kabar, cara ngajarnya berubah. Baik banget.

One thought on “Amir Angklung dan Ibu Guru “K”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *