George Aditjondro jadi berita lagi. Bukunya yang setipis 183 halaman, mengungkap keterkaitan Cikeas dengan Bank Century. Mengumpamakannya seperti gurita, yang menggunakan tentakelnya untuk meraup apa pun di sekitarnya demi kepentingan sang Gurita.

Judul yang kontroversial, langsung masuk di benak pembaca dan pemirsa. Langsung meng-kambing hitam-kan sang Gurita. Kasihan. Apa salahnya, hingga kini Cikeas jadi alergi dengan istilah gurita.

SBY curhat lagi dalam sebuah forum perayaan keagamaan. Usai curhat, dengan mengatakan banyak fitnah yang mengarah kepada dirinya, tanpa menyebutkan tentang ramainya pembicaraan Gurita tersebut. Tepuk tangan, karena SBY mengatakan dirinya difitnah.

Selayaknya lah buku itu dibalas dengan buku. Karena kasus Bank Century memang masih gelap.

Entah apa yang ada di benak dan apa pula motifnya George Aditjondro membuat buku tersebut. Tapi, disela Pansus Bank Century yang dibiayi milyaran rupiah uang rakyat itu, yang lebih banyak ribut internal, membela kepentingannya masing-masing, layak lah untuk menjadi pintu masuk lain dalam membahas kasus Century.

Kasus Century yang harusnya dibedah secara hukum, kini lebih banyak dibedah dengan pisau bedah politik. Jelas saja, tak akan sesuai dengan fakta apa adanya, tapi akan sesuai dengan ada apanya, menurut kepentingan yang paling kuat pengaruh politiknya.

Kembali lagi, apakah ada gurita di Cikeas?

Hmmmmm.. politik bisa menjadi muara berbagai kepentingan. Dalam kampanye, uang bisa datang dari mana pun, jumlahnya berapa pun, tentu dengan berbagai titipan kepentingan.

Rasanya tak percaya, jika tak ada 1 rupiah pun yang masuk ke tim kampanye partai politik. Itu juga yang diungkap oleh Ikrar Nusabakti, pengamat politik yang berani dikonfrontir pernyataan politiknya tersebut, sebagai bentuk tanggung jawab.

Gurita kini menjadi kambing hitam. SBY kembali curhat kepada rakyat. Rakyat kembali mendapat sajian berita simpang siur.

Kemana para koruptor? Entah… karena sesungguhnya yang gurita itu, sejatinya adalah para koruptor tersebut. Buktinya tentakel mereka bisa menjangkau banyak sendi hukum dan politik di negeri ini.

Pak George Aditjondro… mungkin perlu membuat riset dan buku tentang Gurita Koruptor… bagaimana?

One thought on “Adakah Gurita di Cikeas?

  1. he he he koruptor lagi koruptor lagi…
    ahh politik selalu bikin rakyat tambah nggak nyaman…
    mending benerin diri aja lah…….:)

    betul… perbaiki diri sebelum perbaiki negara…

  2. gurita pasti ada di lautan luas, didarat ya.. mungkin saja ada, ya itu tadi meraup selagi ada kesempatan, lihat saja nanti kalau sudah lengser.. brooooooooo

  3. wah, guritanya mungkin sudah kelewat kenyang hingga sulit bergerak, jadi jika ada yang meledeknya pasti sulit untuk segera bertindak. jika itu adalah sebuah fitnah maka tentulah lebih kejam dari pembunuhan…

    hmmmm.. memfitnah… memfitnah…

  4. wuiih..sebentar lagi kita akan menghadapi pasar bebas..asean chinna..sudah siapkah kita…negara2x lain dah posisi start kita masih sibuk ame nyank namanya century ditambah lagi si gorge..bikin tambah runyam..kite jadi curige jelek nieh..dia khan dosen luar ape sengaja kite diobok2x biar enggak maju perekonomian kite..dah gini aje masalah century kasih aje ama KPK dan penegak hukum (“kan cicak buaye dah akur nieh”)..nah anggota dewan ngurus nyank laen aja banyak nyank harus dipikirin ..pengangguran, kemiskinan,..jangan ribut century mulu2x ujung2xnya juga pade cari nama doank..bak pahlawan keciangan….makasih ..hidoep..Indonesiaku..jayalah….

    memang… Century harusnya cepat clear, jika dibahas di ranah hukum, bukan di ranah politik…

  5. Ada ! tuch kalau kita masuk pintu kampung cikeas sebelah kiri ada restoran Padang, sediain masakan gurita ha ha ha kan ada tuch. Mau gurita kek mau cumi cumi raksasa wis politik tanpa duit haram halal telan ajach yg penting menang. Kok bisa dari gurita yg notabene hewan laut jadi hewan darat tuch kambing hitam he he he. SBY kok dilawan. bentar lho kiamat. Jadi kan ntar di tunggu saja ending stories nya. Pansus menurut saya yach cuma dagelan pinggir jalan pindah ke ruang ber AC saja.

    Pansus.. Topan dan (alm) Leysus. kalau dagelan sih ya…?

  6. Cape dech….si george nyari duit….tuh…karena lagi trend….buku basi….jadinya….bukan bantu rakyat…malah ngeribetin aja….

    sama-sama nyari duit ya.. cuma caranya beda2…

  7. Ingat, rakan-rakan di Indonesia, kes Luna Maya ni yalah bagian daripada permainan rezim SBY membelokkan masalah yang mengancam posisi SBY. Awak tak ingat pengakuan grup musisyen pop Koes Plus, yang dipenjarakan pura-pura oleh Sukarno, semasa itu, semacam tu. Hanya saja bedanya, Soekarno mulia sangat iaitu agar anak muda Indon masa itu berhenti tergila-gila musik pop, musik ngak-ngik-ngok. Tapi justeru macam sekarang ni di negeri Indon, SBY bergembira sangat, kerana anak bangsanya tanpa disuruh dah terlena justeru tergila-gila musik pop, menjadi generasi bosoh sangat, dengan masa depan majoriti tidak intelektual, kami rakan-rakan awal dari negeri Malaysia, prihatin melihat awak yang dimabok musik pop pembodohan tu.

    Sejak semula awak rakan-rakan mahasiswa dan kaum intelektual cerdik pandai Indonesia, dan kami pun, dah tahu bahawa SBY menang undi 2009 kerana politik wang [money politic].

    George Aditjondro memang betul di saat berkata kemenangan SBY kerana politik wang khususnya dari yayasan milik Cikeas. Keyakinan kita semakin terang selepas terbit buku baru George Aditjondro. Malang sangat buku tu sengaja digagalkan beredar, tak boleh dibeli publik luas, kerana semua dah dibeli tangan-tangan SBY. Presiden tu membiarkan terjadi dan tak perintahkan menghentikan tangan-tangan dia tu tetapi justeru berkata seolah-olah SBY tak melarang.

    Amir Syamsuddin bekerja untuk SBY. Mustinya dia membela kebenaran, sebagai tugas pengacara. Amir nampak takut sangat kelaparan apabila tidak bekerja untuk SBY. Amir berkata buku George sampah. Ini justeru menggaris bawah bahawa Amirlah yang sampah tu. Pernyataan Amir mencoreng wajahnya sendiri dan wajah SBY.

    George Aditjondro dikenal luas dunia sebagai peneliti ulung dari negeri jiran Indonesia. Buku-bukunya di masa Soeharto berhasil mengungkap cancer-cancer kecurangan Soeharto yang memenangi pemilu berkali-kali dengan politik wang bagi menyalahguna banyak yayasannya. Ini diterusi SBY. Sesungguhnya hasil undi ’09 boleh dianggap ilegal dan dibatalkan. SBY pun bisa di-impeach. Cara-cara tu melumpuhkan erti dan makna demokrasi yang benar macam di Amerika Syarikat.

    Dalam buku baru George berhasil menunjukkan dengan terang sangat dan tak terbantahkan bahawa sesungguhnya SBY presiden ilegal. SBY menang lagi kerana politik wang. Boleh jadi dengan wang yang didalih bagi mem-bailout Bank Century.

    Kalau awak rakan-rakan Indonesia mahu berenung SBY sesungguhnya jauh lebih licik dibandingkan dengan Soeharto. Banyak sangat kes-kes yang menunjukkan kelicikan daripada rezim tu Termasuk buku baru George gagal beredar pun kerana sisastan ru, dengan semua dibeli orang yang disuruh SBY, macam Amir. Maka Amir menjilati klimis bokong presiden tu, berkata hilangnya buku George di pasaran yalah gimik marketing penerbit tu. MasyaAllah.

    Sejak awal harusnya awak tahu SBY bukan berbakti kepada rakyat. Dia pun membuat blunder dengan mempekerjakan terlalu banyak penasihat dan pembantunya, sehingga bermakna memboros-boroskan wang negara besar sangat pada saat, tengoklah, rakyat tu berkesulitan ekonomi dimana-mana. SBY juga berkabinet gemuk.

    Macam dari raibnya buku George bererti bahawa SBY tidak berbeda dengan Soeharto. Rezim ni lebih tidak menghargai HAM. Mungkin awak berkata kami Malaysia pun tidak begitu menghargai HAM tetapi, ingat, kerajaan pemerintah kami bagaimanapun membuat kami rakyatnya makmur merata dan wang kami ringgit macho sangat dibandingkan dengan wang awak rupiah yang hancor tidak kembali sedia kala semasa Soeharto [US$1 = Rp 2500] ataupun semasa Soekarno [US$1 = Rp 60]. Hancor negeri awak oleh SBY, sang oportunis, pem-blunder dan sangat tukang dusta, pandai berkata-kata dalam pidato-pidato tak bererti tak nyata.

    Lagipun HAM yang dipahami oleh SBY dan rezimnya hanyalah dalam erti misalnya sekadar tidak membunuhi rakyat macam yang berlaku di Soeharto.

    HAM oleh SBY dimaknai sekadar rakyat diperolehi berkebebasan bicara semata, ini satu penafsiran naif HAM yang dikacau oleh rezim SBY. SBY justeru membuat banyak pembunuhan. Banyak sangat anak-anak dan orangtua mati justeru semasa SBY ni. Pengkhabaran nyata bahawa di NTB dan NTT anak-anak tu mati kerana busong kelaparan, di saat rezim SBY. Di ibu negara Jakarta dan sekitarnya beberapa orangtua dimiskini tu membunuh keluarga mereka dan bunuh diri sendiri kerana ekonomi rezim Indon memburok menjadi-jadi akibat SBY yang tidak becus mengelola negara. Jangankan mensejahtera rakyat macam kami Malaysia.

    Dia bererti lebih burok dibandingkan dengan Soeharto. SBY hanya sekadar menghargai kebebasan bicara, contoh dalam interaktif stesyen radio dan tv, dan tidak menghargai satu HAM yang sesungguhnya macam kebebasan berekspresi mengungkap dan menyebarkan kebenaran.

    Senario jahat macam tu bermakna tidak hanya buku baru George Aditjondro, buku-buku lain yang mengungkap kebenaran juga digagalkan beredar. Benar George berkata buku-buku daripada beberapa pengarang asing dah digagalkan beredar di Indonesia oleh SBY. Presiden ni tetap membiarkan tangan-tangan liar tu, mungkin seliar yayasan-yayasan Cikeas. Keliru bila awak misalnya berkata bahawa SBY menghargai HAM. HAM macam mana? Tak ada.

    Buku baru George Aditjondro tu kemungkinan nak boleh beredar di toko-toko buku di sana, namun buku-buku daripada pengarang asing yang lebih dahsyat tu nampak nak tetap dicekal. Satu lagi bukti daripada rezim SBY jaug lebih licik. Sebagai serumpun kami tak nak dapat menyokong banyak, kecuali berdoa rakyat tu dan rakan-rakan nak bangkit melawan. Awak semua harus bersatu dan jalankan the People Power. Tanpa tu negeri awak tak boleh sejahtera dangan rezim macam SBY tu. Negeri awak terpurok terus-terusan macam tu. Sedih melihat awak semua. Lagipun SBY perusak sistem. Macam mana artis-artis boleh jadi governor dan city officers macam pula kini kandidat Ayu Azhari dan yang lain, ini perusakan oleh SBY dan tangan-tangan presiden tu yang belajar sempurna dari kemenangan Soeharto yang sukses 32 tahun berkuasa. SBY perlu turunkan di tengah jalan ni. Dia nak mengamandemen UUD seperti Hugo Chavez supaya bisa berkuasa 3 masa. Ini the game tentera Indon yang kini di bawah orang-orang binaan CIA penyokong SBY. Sementara malang sangat negeri awak kerana faksi kuat lain di ketenteraan dan kepolisian kurang cerdas dan tak nak mulai membuat perlawanan, bersama awak rakan-rakan mahasiswa dan rakyat, bagi menjalankan dan memulai the People Power, kecuali di DPR yang lemah sangat dan kemungkinan sekadar cari nama. Oleh karena tu maka Tun Sri Bintang, Tun Mochtar Pakpahan, Tun Kwik Kian Gie, Tun George, Tun Arief Budiman dan lain-lain seluruh kekuatan di sana mustilah bersama-sama bersatu-padu turun ke jalan jatuhkan dan lengseri presiden boneke SBY dengan the People Power. [Opini beda bolehlah dimajukan ke email kami: muzrikahbintirachmad@msc.my].

    makasih ya komen eh artikelnya. malah lebih panjang dari tulisan saya…hehehehe

  8. Gurita tu benar.

    Ingat, rakan-rakan di Indonesia, kes Luna Maya ni pun yalah bagian berpuloh-puloh siasatan daripada perpolitikan dan permainan rezim SBY membelokkan masalah yang mengancam posisi SBY. Awak tak ingat pengakuan grup musisyen pop Koes Plus, yang dipenjarakan pura-pura oleh Sukarno, semasa itu, semacam tu. Hanya saja bedanya, Soekarno mulia sangat iaitu agar anak muda Indon masa itu berhenti tergila-gila musik pop, musik ngak-ngik-ngok. Tapi justeru macam sekarang ni di negeri Indon, SBY bergembira sangat, kerana anak bangsanya tanpa disuruh dah terlena justeru tergila-gila musik pop, menjadi generasi bosoh sangat, dengan masa depan majoriti tidak intelektual, kami rakan-rakan awal dari negeri Malaysia, prihatin melihat awak yang dimabok musik pop pembodohan tu.

    Sejak semula awak rakan-rakan mahasiswa dan kaum intelektual cerdik pandai Indonesia, dan kami pun, dah tahu bahawa SBY menang undi 2009 kerana politik wang [money politic].

    George Aditjondro memang betul di saat berkata kemenangan SBY kerana politik wang khususnya dari yayasan milik Cikeas. Keyakinan kita semakin terang selepas terbit buku baru George Aditjondro. Malang sangat buku tu sengaja digagalkan beredar, tak boleh dibeli publik luas, kerana semua dah dibeli tangan-tangan SBY. Presiden tu membiarkan terjadi dan tak perintahkan menghentikan tangan-tangan dia tu tetapi justeru berkata seolah-olah SBY tak melarang.

    Amir Syamsuddin bekerja untuk SBY. Mustinya dia membela kebenaran, sebagai tugas pengacara. Amir nampak takut sangat kelaparan apabila tidak bekerja untuk SBY. Amir berkata buku George sampah. Ini justeru menggaris bawah bahawa Amirlah yang sampah tu. Pernyataan Amir mencoreng wajahnya sendiri dan wajah SBY.

    George Aditjondro dikenal luas dunia sebagai peneliti ulung dari negeri jiran Indonesia. Buku-bukunya di masa Soeharto berhasil mengungkap cancer-cancer kecurangan Soeharto yang memenangi pemilu berkali-kali dengan politik wang bagi menyalahguna banyak yayasannya. Ini diterusi SBY. Sesungguhnya hasil undi ’09 boleh dianggap ilegal dan dibatalkan. SBY pun bisa di-impeach. Cara-cara tu melumpuhkan erti dan makna demokrasi yang benar macam di Amerika Syarikat.

    Dalam buku baru George berhasil menunjukkan dengan terang sangat dan tak terbantahkan bahawa sesungguhnya SBY presiden ilegal. SBY menang lagi kerana politik wang. Boleh jadi dengan wang yang didalih bagi mem-bailout Bank Century.

    Kalau awak rakan-rakan Indonesia mahu berenung SBY sesungguhnya jauh lebih licik dibandingkan dengan Soeharto. Banyak sangat kes-kes yang menunjukkan kelicikan daripada rezim tu Termasuk buku baru George gagal beredar pun kerana sisastan ru, dengan semua dibeli orang yang disuruh SBY, macam Amir. Maka Amir menjilati klimis bokong presiden tu, berkata hilangnya buku George di pasaran yalah gimik marketing penerbit tu. MasyaAllah.

    Sejak awal harusnya awak tahu SBY bukan berbakti kepada rakyat. Dia pun membuat blunder dengan mempekerjakan terlalu banyak penasihat dan pembantunya, sehingga bermakna memboros-boroskan wang negara besar sangat pada saat, tengoklah, rakyat tu berkesulitan ekonomi dimana-mana. SBY juga berkabinet gemuk.

    Macam dari raibnya buku George bererti bahawa SBY tidak berbeda dengan Soeharto. Rezim ni lebih tidak menghargai HAM. Mungkin awak berkata kami Malaysia pun tidak begitu menghargai HAM tetapi, ingat, kerajaan pemerintah kami bagaimanapun membuat kami rakyatnya makmur merata dan wang kami ringgit macho sangat dibandingkan dengan wang awak rupiah yang hancor tidak kembali sedia kala semasa Soeharto [US$1 = Rp 2500] ataupun semasa Soekarno [US$1 = Rp 60]. Hancor negeri awak oleh SBY, sang oportunis, pem-blunder dan sangat tukang dusta, pandai berkata-kata dalam pidato-pidato tak bererti tak nyata.

    Lagipun HAM yang dipahami oleh SBY dan rezimnya hanyalah dalam erti misalnya sekadar tidak membunuhi rakyat macam yang berlaku di Soeharto.

    HAM oleh SBY dimaknai sekadar rakyat diperolehi berkebebasan bicara semata, ini satu penafsiran naif HAM yang dikacau oleh rezim SBY. SBY justeru membuat banyak pembunuhan. Banyak sangat anak-anak dan orangtua mati justeru semasa SBY ni. Pengkhabaran nyata bahawa di NTB dan NTT anak-anak tu mati kerana busong kelaparan, di saat rezim SBY. Di ibu negara Jakarta dan sekitarnya beberapa orangtua dimiskini tu membunuh keluarga mereka dan bunuh diri sendiri kerana ekonomi rezim Indon memburok menjadi-jadi akibat SBY yang tidak becus mengelola negara. Jangankan mensejahtera rakyat macam kami Malaysia.

    Dia bererti lebih burok dibandingkan dengan Soeharto. SBY hanya sekadar menghargai kebebasan bicara, contoh dalam interaktif stesyen radio dan tv, dan tidak menghargai satu HAM yang sesungguhnya macam kebebasan berekspresi mengungkap dan menyebarkan kebenaran.

    Senario jahat macam tu bermakna tidak hanya buku baru George Aditjondro, buku-buku lain yang mengungkap kebenaran juga digagalkan beredar. Benar George berkata buku-buku daripada beberapa pengarang asing dah digagalkan beredar di Indonesia oleh SBY. Presiden ni tetap membiarkan tangan-tangan liar tu, mungkin seliar yayasan-yayasan Cikeas. Keliru bila awak misalnya berkata bahawa SBY menghargai HAM. HAM macam mana? Tak ada.

    Buku baru George Aditjondro tu kemungkinan nak boleh beredar di toko-toko buku di sana, namun buku-buku daripada pengarang asing yang lebih dahsyat tu nampak nak tetap dicekal. Satu lagi bukti daripada rezim SBY jaug lebih licik. Sebagai serumpun kami tak nak dapat menyokong banyak, kecuali berdoa rakyat tu dan rakan-rakan nak bangkit melawan. Awak semua harus bersatu dan jalankan the People Power. Tanpa tu negeri awak tak boleh sejahtera dangan rezim macam SBY tu. Negeri awak terpurok terus-terusan macam tu. Sedih melihat awak semua. Lagipun SBY perusak sistem. Macam mana artis-artis boleh jadi governor dan city officers macam pula kini kandidat Ayu Azhari dan yang lain, ini perusakan oleh SBY dan tangan-tangan presiden tu yang belajar sempurna dari kemenangan Soeharto yang sukses 32 tahun berkuasa. SBY perlu turunkan di tengah jalan ni. Dia nak mengamandemen UUD seperti Hugo Chavez supaya bisa berkuasa 3 masa. Ini the game tentera Indon yang kini di bawah orang-orang binaan CIA penyokong SBY. Sementara malang sangat negeri awak kerana faksi kuat lain di ketenteraan dan kepolisian kurang cerdas dan tak nak mulai membuat perlawanan, bersama awak rakan-rakan mahasiswa dan rakyat, bagi menjalankan dan memulai the People Power, kecuali di DPR yang lemah sangat dan kemungkinan sekadar cari nama. Oleh karena tu maka Tun Sri Bintang, Tun Mochtar Pakpahan, Tun Kwik Kian Gie, Tun George, Tun Arief Budiman dan lain-lain seluruh kekuatan di sana mustilah bersama-sama bersatu-padu turun ke jalan jatuhkan dan lengseri presiden boneke SBY dengan the People Power. [Opini beda bolehlah dimajukan ke email kami: muzrikahbintirachmad@msc.my].

  9. Capek deh! bacanya! pusing deh ngeliat dan dengernya! mana yang bener mana yang salah! kapan mau majunya…kapan mau mbangunnya kalo gini2 terusssssss???

  10. yach, ujung-ujungnya si george cuman cari duiiiit, coba dia bikin buku biasa, pasti tdk akan laku, sama seperti dia bikin buku tentang soeharto, yang kaya mah cuma dia (George) buku ttng gurita lebih banyak sensasinya daripada isinya, kalau saya sby, cuekkin sajalah, anggap anjing mengonggong kafilah berlalu

  11. Pak SBY yang sabar ya….. rakyat indonesia memang bodoh dan baru belajar berdemokrasi….makanya jangan heran kalau bisanya hanya menyalahkan anda saja. Bapak memberikan nasihat dikira mencela dan mencaci maki. dikiranya mengeluh, dikira pencitraan, itulah rakyat bapak yang akan berkutat terus dengan maslah2 sprti itu. Dan saya termasuk orang yang prihatin, pantas kita dikatakan bodoh oleh orang2 luar…hanya bisanya saling mencela dan mencaci maki. terus berjuang Pak. saya tetap dukung anda.

  12. Kalau menurutqu gurita dicikeas itu pasti ada, tapi masalah korupsi atau dana haram yang masuk ke kanan-kiri SBY belum tentu. jadinya tolong jangan pada emosi,semuanya baik pak Chondro and Pak SBY kasih data-datanya biar rakyat bisa membandingkan dan menilai. itu kan lebih enak betul gaaak?

  13. Indonesia sedang berproses ke dua arah, hancur atau bangkit. Kelihatannya proses makin mendekati dua persimpangan itu.Mari bersama kita arahkan proses hiruk pikuk ini ke tujuan bersama; bangkit indonesia-ku.Pak SBY sudah saatnya anda tegas setegas-tegasnya. Demi Indonesia kita, bolehlah kita ‘mengadopsi” china
    sediakan peti mati untuk para koruptor yg datang dari kalangan pengusaha,pejabat,dan tak lupa untuk penyelenggara negara ini . Ada unsur korupsi, langsung di’petimatikan” saya yakin jika ini diberlakukan kepada para tersangka korupsi yang namanya sudah, sedang dan akan beredar
    Indonesia akan memasuki nuansa baru yang kita harapkan bersama. Ganjar mereka, jangan beri ampun. Sudah letih hati dan pikiran ini melihat negaraku di obok-obok oleh mereka yang hanya mementingkan diri sendiri, golongan, dan kelompoknya. Sadarlah Pak SBY-Ku, hajar mereka jangan beri ampun. Abaikan masalah HAM untuk koruptor .

  14. banyak rakyat kecil berbicara pada saya, kenapa sih,..membuka aliran dana bang century itu begitu sulit?..ap mungkin ya bank century itu tidak pakai komputer ?..sehingga untuk mengetahui transaksinya pun harus melibat kan profesor, para orang pinter..pansus DPR.sebenarnya kan cukup di print aja.komputer bank centuri, semua aliran uang dah nampak kok..

  15. gurita di cikeas ? ada…buktikan…! tidak ada…fitnah ! kita tunggu saja..benar tidaknya…seperti biasa…ntar jg adem…ga jelas…!!!!

  16. Wuah, ternyata saudara kembar kita bukan soal Ambalat aja malah sok menyusun komentar yg justru lebih panjang dari artikelnya, heheee…. Dia omong apa pun saya ga ngerti selain pengen ikut campur provokasi… SUDAHLAH lagu kebangsaan kita aja diobrak-abrik seenaknya apalagi soal SBY… apa sih maunya! Ini ga jauh beda ama berita Infotainment, berita picisan, murahan, ujung-ujungnya angin meraup rupiah & popularitas…!

  17. buku ini seperti kat kata pengarangnya terdapat banyak dugaan, so kalau dugaannya bener ya buktikan dong…, jangan bikin rakyat pusing,sukanya kok ngobok-ngobok indonesia nih,,mau terbit mau nggak, terserah deh yang penting aku beli buku bermutu aja seperti cerita rakyat yang sedrhana dan meaningfull seperi :laskar pelangi”, coba tonton queen seondeok tuh…, susah ngurus negara…banyak yang bermain disitu karena ada kekuasaan dan politik, tolong dong, kalau punya bukti silahkan ajukan jangan bikin keributan melulu…., haduuuuuh..cape deh…mending balik aja ke australia,…datang-datang bikin kacau, mana masalah bank century masih diselidiki kok ini udah bikin kacau…,

  18. buat muzrikah…udah deh jangan ikut-ikutan membuat panas indonesia, sana urusi negara luh sendiri ya…., kalau kasus luna maya mah gak ada hubungannya dengan sby, aneh…wong kasus pribadi kok disangkut pautin ma sby, udah deh…cari cara untuk ngurusin negara luh aja…, jangan bikin indonesia tambah kacau ya…

  19. Bacalah dulu buku itu..
    karena isinya hanya rangkuman dari berita2 yang pernah disajikan oleh media cetak dan elektronik. Menurutku banyak sekali kebenaran dari isinya..
    Saya ucapkan terimakasih & sangat pantas kiranya kita memberi penghormatan pd George yang telah berani membuka tabir dari rangkaian kekuatan yang menggurita di sekeliling “PENGUASA” ( inilah akibat bila penguasa mengedepankan AMPI-anak menantu ponakan ipar jadi satu )
    Tapi yang paling menyedihkan saat ini adalah telah dinodainya kepercayaan rakyat terhadap Presiden & wakil nya yang dalam kontek ini “BELIAU” dipilih langsung oleh rakyat !..
    Ingat ” Tiada asap tanpa Api”, makanya marilah kita bersama-sama melatih diri untuk “JUJUR” & “BUDAYAKAN RASA MALU” bila melakukan kesalahan kecil maupun besar……… Saatnya kita memberikan contoh kepada para pemimpin bangsa ini yang sudah tidak pandai lagi berbuat baik & bijaksana.

  20. saya tinggal di Indonesia,rakyat Indonesia,tp knp saya buta dengan yg “sebenarnya” terjadi di Indonesia?yg saya tau cm berita2 yg isinya bknnya mmperjelas malah bikin burem,pdhl klo semuanya terbuka kpd rakyat,pasti negara kita jd lbh baik ya.

  21. SBY seharusnya tidak perlu berang…kalu tidak setuju..buatlah buku juga untuk mengcounter bukunya Gerge itu..jangan kayak anak kecil..pake curhat segala..

  22. Saya sendiri menyikapi adanya buku Gurita Cikeas, dan masalah lain semacam itu, saya umpamakan saya sedang menonton televisi. Saya berusaha tidak memihak. Karena jika sudah punya fikiran memihak saya akan capek sendiri. Misal dalam kasus buku Gurita Cikeas saya memihak GJA, maka saya akan kesal sekali manakala membaca tulisan2 yang tidak senang dengan GJA. Begitu juga sebaliknya, jika saya memihak SBY, maka ada rasa tidak nyaman juka ada yang mendukung GJA. Saya pikir sebaiknya saya gunakan energy yang ada saya gunakan untuk hal2 yang lebih berguna bagi diri saya sendiri, daripada untuk mengurusi urusan orang lain yang tidak begitu jelas.

  23. yh……koruptor…bagi para koruptor indonesia lh gudangnya para koruptor..kapan negara kita yang kita cintai ini bisa maju tanpa adanya koruptor….
    kita tunggu saja Apakah semua fitnah terbukti…

  24. memang si aditjondro,memang hebat tapi yang jelas dia pasti bukan orang baik,sebab kalo orang baik pasti tidak akanmenulis sembarangan,tulisan ilmiah pasti bisa dipertanggung jawabkan sampai dipengadilan Allah,jika tidak maka Aditjondro pasti jadi penghuni neraka jahanam.

  25. banyak cara orang ingin menjatuhkan pemimpin dan merebut kepemimpinan, liat saja siapa yang salah dan siapa yang benar akan di bongkar oleh ALLAH, kejahatan tak akan pernah bisa bertahan di bumi ALLAH

  26. Hay Smua…. Banyak Istigfar Dech. Gak Baik Juga Nyari2 Kesalahan Orang Bro…. Selagi Belum Terbukti Jangan Juga Menjatuhkan CItra ( SBY ). Ingat Manusia Gak Ada Yang Sempurna. Pembuat Buku Atau Berita Lum Tentu Juga Bersih.

  27. Ghibah atau gosip merupakan sesuatu yang dilarang agama. Dalam satu riwayat dari Abu Hurairah, terdapat percakapan sahabat dengan Rasululloh. “Apakah ghibah itu?” Tanya seorang sahabat pada Rasululloh saw. “Ghibah adalah memberitahu kejelekan orang lain!” jawab Rasul. “Kalau keadaaannya memang benar?” Tanya sahabat lagi. ” Jika benar itulah ghibah, jika tidak benar itulah dusta!” tegas Rasululloh.

    Dalam Al Qur’an (QS 49:12), orang yang suka meng-ghibah diibaratkan seperti memakan bangkai saudaranya sendiri. Jabir bin Abdullah ra. meriwayatkan, “Ketika kami bersama Rasululloh saw tiba-tiba tercium bau busuk yang menyengat seperti bau bangkai. Maka Rasul pun bersabda, “Tahukah kalian, bau apakah ini? Inilah bau dari orang-orang yang meng-ghibah orang lain”. (HR Ahmad)

    Dalam hadits lain dikisahkan bahwa Rasululloh pernah bersabda, “Pada malam Isra’ mi’raj, aku melewati suatu kaum yang berkuku tajam yang terbuat dari tembaga. Mereka mencabik-cabik wajah dan dada mereka sendiri. Lalu aku bertanya pada Jibril, `Siapa mereka?’ Jibril menjawab, `Mereka itu suka memakan daging manusia, suka membicarakan dan menjelekkan orang lain, mereka inilah orang-orang yang gemar akan ghibah!’ (dari Abu Daud berasal dari Anasbin Malik ra).

    Begitulah ALLOH mengibaratkan orang yang suka mengghibah dengan perumpamaan yang sangat buruk untuk menjelaskan kepada manusia, betapa buruknya tindakan ghibah. Banyak kesempatan bagi ibu-ibu untuk menggosip. Pada saat berbelanja mengelilingi gerobak tukang sayur, menyuapi anak di halaman, pada acara arisan atau kumpulan ibu-ibu. Meng-ghibah kadang mendapat pembenaran dengan dalih, “Ini fakta, untuk diambil pelajarannya!”. Padahal di balik itu lebih banyak faktor ghibahnya daripada pelajarannya.

    Syaitan dengan mudahnya mempengaruhi kebanyakan hati kita sehingga mungkin kita tengah menumpuk dosa akibat pergunjingan. Setiap orang mempunyai harga diri yang harus dihormati. Membuat malu seseorang adalah perbuatan dosa. “Tiada seseorang yang menutupi cacat seseorang di dunia, melainkan kelak di hari kiamat ALLOH pasti akanmenutupi cacatnya” (HR. Muslim). Sosialisasi pergunjingan di televisi bagaimanapun harus dihindari. Jangan sampai kita merasa tidak berdosa melakukannya. Bahkan merasa terhibur dengan informasi semacam itu. Kita mesti berhati-hati. Bahaya ghibah harus senantiasa ditanamkan agar kita senantiasa sadar akan bahayanya.

    Menangkal Ghibah

    Penyakit yang satu ini begitu mudahnya terjangkit pada diri seseorang. Bisa datang melalui televisi, bisa pula melalui kegiatan arisan, berbagai pertemuan, sekedar obrolan di warung belanjaan, bahkan melalui pengajian. Untuk menghindarinya juga tak begitu mudah, mengharuskan kita ekstra hati-hati, caranya?

    1. Berbicara Sambil Berfikir

    Cobalah untuk berpikir sebelum berbicara, “perlukah saya mengatakan hal ini?” dan kembangkan menjadi, “apa manfaatnya? Apa mudharatnya?” Berarti, otak harus senantiasa digunakan, dalam keadaan sesantai apapun. Seperti Rasululloh saw yang biasanya memberi jeda sesaat untuk berfikir sebelum menjawab pertanyaan orang.

    2. Berbicara Sambil Berdzikir

    Berzikir di sini maksudnya selalu menghadirkan ingatan kita kepada ALLOH swt. Ingatlah betapa buruknya ancaman dan kebencian ALLOH kepada orang yang ber-ghibah. Bawalah ingatan ini pada saat berbicara dengan siapa saja, di mana saja dan kapan saja.

    3. Tingkatkan Rasa Percaya Diri

    Orang yang tidak percaya diri, suka mengikut saja perbuatan orang lain, sehingga ia mudah terseret perbuatan ghibah temannya. Bahkan ia pun berpotensi menyebabkan ghibah, karena tak memiliki kebanggaan terhadap dirinya sendiri sehingga lebih senang memperhatikan, membicarakan dan menilai orang lain.

    4. Buang Penyakit Hati

    Kebanyakan ghibah tumbuh karena didasari rasa iri dan benci, juga ketidakikhlasan menerima kenyataan bahwa orang lain lebih berhasil atau lebih beruntung daripada kita. Dan kalau dirinya kurang beruntung, diapun senang menyadari bahwa masih banyak orang lain yang lebih sengsara daripada dirinya.

    5. Posisikan Diri

    Ketika sedang membicarakan keburukan orang lain, segera bayangkan bagaimana perasaan kita jika keburukan kita pun dibicarakan orang. Seperti hadis yang menjanjikan bahwa ALLOH akan menutupi cacat kita sepanjang kita tidak membuka cacat orang lain. Sebaliknya tak perlu heran jika ALLOH pun akan membuka cacat kita di depan orang lain jika kita membuka cacat orang.

    6. Hindari, Ingatkan, Diam atau Pergi

    Hindarilah segala sesuatu yang mendekatkan kita pada ghibah. Seperti acara-acara bernuansa ghibah di televisi dan radio. Juga berita-berita korandan majalah yang membicarakan kejelekan orang. Jika terjebak dalam situasi ghibah, ingatkanlah mereka akan kesalahannya. Jika tak mampu, setidaknya Anda diam dan tak menanggapi ghibah tersebut. Atau Anda memilih hengkang dan `menyelamatkan diri.

    Bentuk-bentuk Ghibah yang Diperbolehkan.

    Imam Nawawi dalam kitab Syarah Shahih Muslim dan Riyadhu As-Shalihin, menyatakan bahwa ghibah hanya diperbolehkan untuk tujuan syara’ yaitu yang disebabkan oleh enam hal, yaitu:

    1. Orang yang mazhlum (teraniaya) boleh menceritakan dan mengadukan kezaliman orang yang menzhaliminya kepada seorang penguasa atau hakim atau kepada orang yang berwenang memutuskan suatu perkara dalam rangka menuntut haknya.

    Hal ini dijelaskan dalam Al-Qur’an surat An-Nisa ayat 148:

    “Allah tidak menyukai ucapan buruk (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. An-Nisa’ : 148).

    Ayat ini menjelaskan bahwa orang yang teraniaya boleh menceritakan keburukan perbuatan orang yang menzhaliminya kepada khalayak ramai. Bahkan jika ia menceritakannya kepada seseorang yang mempunyai kekuasaan, kekuatan, dan wewenang untuk menegakkan amar ma’ruf nahi munkar, seperti seorang pemimpin atau hakim, dengan tujuan mengharapkan bantuan atau keadilan, maka sudah jelas boleh hukumnya.

    Tetapi walaupun kita boleh mengghibah orang yang menzhalimi kita, pemberian maaf atau menyembunyikan suatu keburukan adalah lebih baik. Hal ini ditegaskan pada ayat berikutnya, yaitu Surat An-Nisa ayat 149:

    “Jika kamu menyatakan kebaikan atau menyembunyikan atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa.” (QS. An-Nisa: 149)

    2. Meminta bantuan untuk menyingkirkan kemungkaran dan agar orang yang berbuat maksiat kembali ke jalan yang benar.

    Pembolehan ini dalam rangka isti’anah (minta tolong) untuk mencegah kemungkaran dan mengembalikan orang yang bermaksiat ke jalan yang hak. Selain itu ini juga merupakan kewajiban manusia untuk ber-amar ma’ruf nahi munkar. Setiap muslim harus saling bahu membahu menegakkan kebenaran dan meluruskan jalan orang-orang yang menyimpang dari hukum-hukum Allah, hingga nyata garis perbedaan antara yang haq dan yang bathil.

    3. Istifta’ (meminta fatwa) akan sesuatu hal.

    Walaupun kita diperbolehkan menceritakan keburukan seseorang untuk meminta fatwa, untuk lebih berhati-hati, ada baiknya kita hanya menyebutkan keburukan orang lain sesuai yang ingin kita adukan, tidak lebih.

    4. Memperingatkan kaum muslimin dari beberapa kejahatan seperti:

    a. Apabila ada perawi, saksi, atau pengarang yang cacat sifat atau kelakuannya, menurut ijma’ ulama kita boleh bahkan wajib memberitahukannya kepada kaum muslimin. Hal ini dilakukan untuk memelihara kebersihan syariat. Ghibah dengan tujuan seperti ini jelas diperbolehkan, bahkan diwajibkan untuk menjaga kesucian hadits. Apalagi hadits merupakan sumber hukum kedua bagi kaum muslimin setelah Al-Qur’an.

    b. Apabila kita melihat seseorang membeli barang yang cacat atau membeli budak (untuk masa sekarang bisa dianalogikan dengan mencari seorang pembantu rumah tangga) yang pencuri, peminum, dan sejenisnya, sedangkan si pembelinya tidak mengetahui. Ini dilakukan untuk memberi nasihat atau mencegah kejahatan terhadap saudara kita, bukan untuk menyakiti salah satu pihak.

    c. Apabila kita melihat seorang penuntut ilmu agama belajar kepada seseorang yang fasik atau ahli bid’ah dan kita khawatir terhadap bahaya yang akan menimpanya. Maka kita wajib menasehati dengan cara menjelaskan sifat dan keadaan guru tersebut dengan tujuan untuk kebaikan semata.

    5. Menceritakan kepada khalayak tentang seseorang yang berbuat fasik atau bid’ah seperti, minum-minuman keras, menyita harta orang secara paksa, memungut pajak liar atau perkara-perkara bathil lainnya.

    Ketika menceritakan keburukan itu kita tidak boleh menambah-nambahinya dan sepanjang niat kita dalam melakukan hal itu hanya untuk kebaikan.

    6. Bila seseorang telah dikenal dengan julukan si pincang, si pendek, si bisu, si buta, atau sebagainya, maka kita boleh memanggilnya dengan julukan di atas agar orang lain langsung mengerti.

    Tetapi jika tujuannya untuk menghina, maka haram hukumnya. Jika ia mempunyai nama lain yang lebih baik, maka lebih baik memanggilnya dengan nama lain tersebut.Wallahu a’lam bishshawab

    Kebenaran datangnya dari Allah, kesalahan hanyalah karena kebodohan saya. Maafkan saya.

  28. Wah wah seru kalo bicarain masalah politik….
    Tapi sepertinya saya setuju dengan beberapa teman di forum ini, bahwa trik politik itu luas banget dan kadang kala dipakai untuk mengarahkan / mengalihkan sesuatu hal,
    jadi…. Gurita dulu berada di lautan yang luas tapi jangan heran kalo gurita-gurita itu sekarang berada di darat, bisa jadi gurita itupun yang membuat sebuah buku tentang gurita.. hehehe

  29. @bay
    kepribadian orang beda-beda apakah jendral itu ibaratnya tegas? ada yang slow,gegabah,tegas,memelas dsb
    pemilu dari awalnya aja udah ga sehat kalau diusut pasti setiap kandidat ada kecurangannya

  30. Orang-orang yang tidak suka selalu akan mencari kejelekannya walau ia baik, orang yang suka akan selalu melihat kebaikannya walau ada kekurangaanya.
    -Yang lantang biasanya karena belum kebagian
    -Kejelekan tidak akan suka kebaikan dan sebaliknya
    -Niat dan perbuatan baik pasti banyak tantangan rintangannya
    -Nasihat yang santun akan masuk dihati, teguran yang keras akan ditakuti, sindiran dan celaan menyakitkan hati.

    Dalam era demokrasi ini setiap orang bebas berbicara, sehingga saking bebasnya norma2 kesantunan dalam menyampaikan hasrat dan pikiran mulai ditinggalkan, bahkan umpatan, celaan hinaan sudah menjadi bagian hidup kita sehari-hari, sementara yang merasa tidak dapat menerima, maka terjadilah kontra produktif, berdebat, berdebat, berdebat membela diri, yang seharusnya bisa digunakan untuk bebuat hal-hal yang lebih bermanfaat.
    Rasanya bangsa ini lebih pandai berdebat dan berbicara daripada berbuat. Mari instopeksi diri.

  31. Ribut lagi . . . . Ribut lagi, yang diatas ribut cari aman demi namanya yang di bawah ribut cari uang demi makan, pusiiiiiiing………….. mau dibawa kemana negara ini? TOBAT . . . .TOBAT. . . . .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *