Baban Sarbana

Social Business Coach

Browsing Archive:

Daily Archives: November 7, 2008

Kehilangan HP di rumah sakit

Menengok mertua di ICU Rumah Sakit Pelabuhan

Sambil menunggu, ada seorang yang lapor ke security rumah sakit, bilang kalau HP-nya ilang dan menjelaskan ciri-ciri orang yang dicurigainya sebagai pencuri.

Isteri saya bilang, emang disini sering kok orang kehilangan HP.

Hebat juga itu pencuri, bisa tau kalau bisa maling di rumah sakit. Emang kita juga rada kurang waspada kalau nengok ke rumah sakit. Kita kira orang yang nengok itupasti orang baik. Nyatanya banyak diantara mereka yang malah memanfaatkan ke-husnudzon-an kita untuk memenuhi syahwatnya.

Saya tidak tahu apakah HP orang itu bisa ditemukan, yang jelas, security bisa menyeleksi orang yang besuk melalui penampilannya, tapi tidak bisa menyeleksi berdasarkan niatnya…

Guru Kencing Berdiri.. Murid ngga bisa kencing

Saya tinggal di daerah kampung banget, pojokan Tamansari. Satu malam, sms-an ama Roni Waluya, mau email proposal pelatihan entrepreneurship untuk perusahaan Sosro. Buka telkomnet malah ngga lancar. Akhirnya memutuskan untuk pergi ke warnet deket rumah.

Rada kaget juga, ternyata warnetnya penuh. Wah, ternyata lingkungan saya yang di kampung, udah cukup melek internet juga. Walaupun kebanyakan buka friendster. Kebanyakan dari mereka usia sekolah, baik SMP maupun SMA. Saya nunggu lumayan lama juga.

Ngga beberapa lama, masuk seorang ibu yang rupanya seorang guru. Dia bawa selembar kertas tulisan tangan. Dan Ibu ini langsung order ke penjaga warnet, “Mas, tolong ketikin ini ya, soal ulangan untuk 2 hari lagi. Bisa beres khan…?”

Hmmm.. pertamanya saya lumayan seneng kalau banyak anak sekolah melek internet sekaligus melek komputer, tapi langsung nyungsep perasaan saya ketika melihat ternyata gurunya malah lebih suka menyuruh orang lain untuk mengetik soal ulangan.

Mungkin pepatah yang bilang guru kencing berdiri murid kencing berlari emang bener, walaupun kenyataannya, lari sambil kencing ya jelas ngga bisa.. beleber dong….

Tapi itulah realita.. take it or not…

Pintar tidak selalu komunikatif

Starbuck Citos

Ketemuan ama temen lama (sekaligus idola sebenernya), namanya Vanny Narita, temen sekelas dari SMP ama SMA. Dia doktor pas usia 28 tahun, sekarang di BPPT dan menjadi konsultan di beberapa lembaga pemerintahan, plus jadi dosen di universitas Al Azhar Indonesia.

Ketemuan sebenernya pengen silaturahmi aja. Tapi silaturahmi yang berenergi. Obrolan dimulai dengan kemungkinan untuk bikin TV program yang intinya membuat anak-anak suka sama sains. Wah, lumayan rumit juga.. tapi akhirnya ketemu satu konsep yang mudah2an ada yang mau beli.

Ajaibnya, Vanny ini bawa buku, buka buku dan nyatet lho apa yang kita obrolin. Gak berubah… emang itu kali jurusnya…sementara sy bawa laptop, cuman buat gaya doang…

Kedua tentang bagaimana membuat Vanny Vanny baru dengan spirit yang menggebu untuk menjadi inventor. Nah, ini lumayan challenging juga. Akhirnya diskusi pun mengerucut untuk menghasilkan sebuah Camp yang intinya bisa membuat anak-anak yang ikut nemuin motivasi untuk menjadi peneliti dan di akhir program bisa presentasi hasil penemuannya…great… kayanya kita kudu kontak Ciputra nih buat cari dana… kita sempet mau jadiin anak-anaknya alumni SMA 1 Bogor sebagai laboratorium pelaksanaan camp pertama…

Ketiga tentang pembuatan buku.. Plan Your Future…. ini juga kudu sharing.. banyak yang ada di kepala Vanny, tapi emang kudu ada yang nampung dan mengaturnya menjadi sebuah uraian yang sistematis, apalagi kalau bukunya buat remaja… wah.. baru nyadar ternyata Allah ngasih saya kemampuan untuk bisa berkomunikasi dengan bahasa remaja… kudu bersyukur nih…Jadi, pinter di satu sisi, tapi membahasakan kepintaran itu adalah hal yang lainnya.

At the end.. pokoke kita semangat aja, apalagi ada Teh Ade Irma yang ikutan join.. paling ngga Ikatan Alumni ITB-nya bisa diakses deh…

Semoga saja ini awal untuk memberikan banyak kontribusi bagi masa depan bangsa. Mulai dari yang kecil-kecil dulu aja….