Baban Sarbana

Social Business Coach

Browsing Archive:

Daily Archives: November 6, 2008

Nulis Itu Butuh Disiplin

Elexmedia Komputindo

Datang ke penerbit Elexemedia jam 14.00, sholat dzuhur dulu di lt. 6. Buka HP dan check email. Barulah masuk ke Elex. Sebelum ketemu mas Ari, ketemuan dulu ama Mba Paulina, yang ‘nagih’ buku Business Soulmate.. Saya bilang, kalau mas Helmy Yahya lagi fokus ke pembuatan buku 50 Pelajaran dari Pilkada Sumsel. Makanya belum beres juga. Sekalian saya liatin outline yang sudah disusun. So, sekarang nunggu dari Helmy Yahya aja nih. Padahal itu buku kayanya bisa booming juga.

Ketemu mas Ari yang emang konsern dengan buku yang HOW TO.. buku keterampilan belajar. Fokusnya lebih ke bagaimana mengingat dan membuat ingatan itu bertahan cukup lama. Pembicaraan seputar pengalaman waktu ngisi training dan ketika mempraktekan teori mind mapping kepada anaknya. Kedua anaknya emang beda, satu lebih kreatif, yang lainnya  malah lebih inget data.

Yang jelas, keterampilan belajar menjadi area yang diperhatikan oleh sekolah dan orang tua.

Dari pertemuan itu saya menemukan satu rumusan sederhana tentan keterampilan belajar (akan muncul di buku AMPUH: Cerdas Tanpa Batas edisi revisi), yaitu bahwa belajar itu adalah menyerap informasi, menempelkannya pada otak dan mengeluarkannya tepat waktu dan dalam jangka panjang sewaktu-waktu bisa di recall.

Menyerap informasi itu dengan cara baca dan mencatat pake mindmap; menyerap itu dengan teknik mengingat dan mengeluarkan itu adalah teknik presentasi (verbal) dan menulis (non verbal)…

Hmmm, baru ketemu nih rumusan hubungan antara nyatat, ngingat ama nulis… semoga bisa memperkaya tulisan saya nantinya.

Masalahnya adalah, sekarang ini saya emang belum fokus ke nulis, belum disiplin ke nulis. Alasan sih banyak banget; bisa kerjaan, bisa waktu, bisa inspirasi. Seabrek deh. Yang jelas, memang harus memutuskan untuk menjadikan menulis sebagai keahlian… sehingga akan muncul strategi untuk membuat keahlian itu sebagai bagian dari cara memperoleh keuntungan….

Hmmm. Oke, I promise to myself, pokoke nulis is a big part of my way to contribute to others

Jalur Cepat

Izzi Pizza, Pancoran

Nunggu ketemuan ama Sony Tulung (ST) untuk ngomongin bikin buku. ST ada meeting bentar, jadi nungguin aja dulu. Makan spaghetti ama minum lemon teal buka laptop, lanjutin nulis yang tadi belum diselesaikan di rumah.

Ternyata, kita ngga meeting di Izzi Pizza, tapi malah nganterin ST ke Depok untuk repair Black Berry-nya. Sepanjang jalan, ngomongin bahan buku yang mau ditulis. ST udah nulis tentang presenter; sekarang mau nulis tentang gimana caranya ngetop.

Emang, kalau orang udah punya pengalaman, lebih gampang ya ngomongnya. ST juga gitu, dia lancar aja ngomong apa yang udah pernah dijalanin. Tugas saya hanya menyusunnya supaya jadi tulisan yang mudah dicerna.

Ya.. sepanjang jalan dari Pancoran sampe Depok itulah, kesusun outline buku tentang bagaimana caranya ngetop.

Sampai di Depok, nyari Nokia Care, ngantrinya panjang banget, dapet no. antrian 87 dan yang lagi dilayani no. 63. Wah, bakalan lama nih. Kita jalan2 dulu deh, dan itu Depok Town Square, gede banget, mungkin karena ngga ada orang kali ya, sepiiiii. Saya buka laptop, langsung nyusun apa yang ada di kepala ke mind manager, metode bikin peta pikiran untuk nyusun buku. ST lumayan kaget juga, karena biasanya dia bikin mind map itu pake tangan, ditulis, taunya udah ada yang pake komputer.

Kita menuju Nokia Care dan ngantri sambil ngobrolin bahan buku. Begitu ST dapet giliran, dia bilang bahwa yang rusak adalah speakernya, dan customer servicenya cuma bilang, “oh itu ngga bisa diservis disini Pak”…. gubrak!

Al hasil, kita pulang deh, dengan kecewa. Dan tentu aja, bikin janji untuk ketemuan lagi. Lumayan juga lah, dapet lagi bahan buku. Buat siap2 lahiran anak.