Baban Sarbana

Social Business Coach

Browsing Archive:

Daily Archives: November 3, 2008

“Tuh khan gw bisa ngilang…”

Jadi presenter ternyata ngga gampang. Apalagi jadi presenter top. Siang ini saya ketemu sama salah satu diantaranya. Dia cerita tentang pengalamannya waktu mandu beberapa acara.

Cerita 1.

Acaranya rada formal, dia ngecek ke operator, ada yang perlu dipelajarin ngga, apakah tampilan klip video sudah oke. Setelah dibilang oke; dia sebagai MC langsung mandu acara, dan ternyata macet…cet…cet. Di earphone, ada perintah agar “MC masuk..MC masuk”… “Masuk dari hongkong…” masuk apaan, orang ngga ada brief tentang video itu dan ada jaminan emang video itu bakalan lancar.

Hehehe. Makanya kalau mau ngemsi (MC), segala sesuatu yang berhubungan dengan persiapan kudu dibahas tuntas. Ngga pake ilmu telepati pokoknya. Seolah-olah sudah tahu.

Cerita 2

Ini cerita waktu dia ngemsi bareng ama salah satu presenter wanita, inisial IB. Lagi asyik-asyik ngemsi, ternyata IB yang tubuhnya emang kecil dan kaya kutu loncat, alias pergi kesana kemari. Akhirnya jatuh dan masuk ke lubang yang entah bagaimana caranya bisa ada di panggung, padahal lagi ngga ada galian telpon atau galian kabel.

Presenter cowoknya terang aja ngerasa kehilangan banget, kaget abis. Dan hebatnya, IB dengan santai ngejawab, “tuh.. khan, gw bisa ngilang…” Hahahahahaha.

Ternyata, kalau lagi ngemsi di panggung kudu tahu kondisi panggung, jadi bisa jaga-jaga kalau mau ngilang. Yah, tapi itulah namanya MC top, udah jatuh, malah bisa ngelucu (sambil sakit tuh).. “tuh khan gw bisa ngilang…”

Gratis kok mau bagus?

Siang meeting di Javanet Cafe, Ratu Plaza.

Karena Bogor hujannya deres banget, jadilah pagi-pagi beres-beres dulu. Janji mau mulai ama si Bos bikin buku tentang Personal Branding, terpaksa ditunda deh, karena I have personal problem. Makanya, begitu ada call siang meeting di Ratu Plaza, langsung berangkat.

Naik taksi, ternyata supir taksinya malah ngga tau jalan. Malah belok kesana-kemari. Alhasil, saya malah jadi navigator. Biar deh, itung-itung amal.

Sampai, langsung meeting, ternyata ada peluang untuk bikin pelatihan di kalangan mahasiswa dengan teman entrepreneurship. Hmmm, kerjaan hari-hari nih. Yo wis, sharing aja jadinya, dan saya coba nangkep apa yang bisa ditangkep, terutama ide untuk bisa ngadain training gretongan tapi oke, berkesan. (wah, menyalahi hukum alam nih.. gratis kok mau bagus…..)

Rupanya RW 09 (bukan Rizal Walarangeng lho….) udah biasa ngadain pelatihan, utamanya public speaking. Emang kerjaan hari-hari ngomong melulu, jadinya ya enak banget nyeritain or ngasih pelatihan tentang public speaking. Termasuk ceritanya tentang bagaimana suatu kali di sebuah pelatihan di Batam, dia dikasih challenge untuk pergi ke Tanjung Pinang, tanpa ongkos, cuma modal KTP doang, dan pulang-pulang harus bawa duit 2 juta….

Apa yang dia kerjain? Dengan modal ke-selebriti-annya, dan memang ampuh, maka dia ketemu dengan seorang pegawai pos yang ajaibnya kenal RW09, dan minta untuk diijinkan bicara di pelatihan yang kebetulan sedang diadakan oleh kantor pegawai pos tadi.

Dan RW09 berhasil memukau peserta pelatihan dengan hanya berbicara 15 menit. Sebagai kompensasinya, karena dianggap melebihi harapan, maka bayarannya yang semula dijanjikan 500 rb, akhirnya ditambah jadi 1.5 juta. Lumayan. Dengan uang itu pula RW09 berhasil membantu teman-teman lainnya yang ternyata melakukan segala cara untuk dapetin uang. Ada yang jual sepatu, baju, dll.

Inspirasi kaya gitu mungkin yang bisa dijadikan sebagai bahan untuk bikin pelatihan entrepreneurship. Bukan hanya teori tapi langsung praktek.

Hmmm. Meeting terus jalan dengan akhir kesimpulan bahwa memang dibutuhin proposal dan presentasi untuk diajukan ke klien. Lumayan, another bahan bakar untuk dapur biar ngebul terus.

Yang jelas, materi utama untuk menjadi entrepreneur ternyata emang mindsetnya kebuka, motivasinya naik, praktek langsung dan kuda ada  mentor yang ngedampingin terus, kontak terus, bisa dicontoh.