Baban Sarbana

Social Business Coach

Browsing Archive:

Daily Archives: November 2, 2008

Nyari Nongkrong Spot

Pagi banget berangkat ke rumah Si Bos. Nyampe dan terus berangkat langsung ke sebuah mall. Waktu 09.15, menuju sebuah mall di tengah kota. Parkirnya udah buka, tapi ternyata mall-nya belum buka. Padahal pagi ini, mau ketemuan ama orang yang katanya punya bisnis yang cukup penting (menurut siap nih…?).

Kita akhirnya pindah ke sebelah mall, dan masuk ke sebuah ruangan kecil di belakang SPBU. Ada 4 meja dan semuanya penuh. Akhirnya kita nunggu deh, kaya ngantri BLT.  Sementara yang punya janji, belum dateng juga.

Akhirnya kita dapet juga dan langsung pesan minuman hangat. si Bos malah komentar: “Kota dengan penduduk 3 juta dan deket Jakarta gini kok ngga punya tempat meeting or nongkrong pagi-pagi”. Hmmm.

Gak beberapa lama, yang punya janji dateng. Berdua. Bawa map isinya profil TV lokal yang lagi megap-megap. Dia take over hutang sebesar Rp 650 juta; sementara dalam waktu dekat kantornya yang sekarang di ruko, harus segera pindah. Butuh suntikan dana sekitar Rp 300 juta. Hmmm. Saya yang ngga pernah punya urusan ama duit segitu banyak, malah jadi bingung ngeliatin orang yang juga bingung. Tapi bingungnya mungkin beda; saya bingung karena ngga punya uang ratusan ribu, dia bingung ngga punya uang ratusan juta. Tapi, punya kesamaan, yaitu bingung.

Si Bos hanya manggut-manggut aja. Baru ketauan deh, yang namanya penting itu sebenernya relatif. Karena ternyata pertemuan itu penting buat yang punya TV lokal itu, dan buat si Bos, just ordinary meeting. Ketika si Bos diminta untuk suntik dana 300 juta, dan ditawari 7 – 10 jam siaran plus saham 25%, si Bos ngga nerima langsung. Dia call temannya yang juga Bos, dan pernah jadi Direktur Eksekutif TV Lokal, tapi sekarang udah ngga lagi, karena beda pendapat dan beda pendapatan (alias nombok melulu di TV lokal itu).

Meeting pun segera selesai dan Si Bos ngajak menuju meeting berikutnya. Sepanjang jalan, si Bos ngobrol ama temennya yang emang lagi nyari TV lokal buat dibeli. Hmm, si Bos ini emang direktur PT MCLaren Indonesia kali ye.. (baca: makelaren Indonesia), alias emang profesinya makelar. Jadi, supaya si Bos ngga keluar duit, ya dia kontak aja temennya yang punya duit. Kayaknya sih itu TV mau dibeli, soalnya udah legal di KPI (Komisi Penyiaran Indonesia), sementara banyak TV lain yang sebenernya masih rejected frekuensinya tapi udah berani siaran.

Kayanya sih untuk jadi beli TV lokal itu emang butuh pemikiran yang rada-rada panjang, soalnya bukan masalah ngisi kontennya, tapi juga gimana supaya sustain. Supaya TV lokal itu ngga mati segan hidup apalagi…..

TV kok Kaya Sawah..Bajak-bajakan

Ikutan meeting di Urban Kitchen.

Cerita 1

Kirain meetingnya yang santai.. eh taunya meeting evaluasi program TV yang lagi ‘rada-rada’ mirip. Ceritanya, ada PH (production house) yang pernah ngajuin program TV ke stasiun TV, tapi ditolak… eh beberapa waktu berikutnya, nongol program yang judulnya sama, formatnya sama, tapi dikerjain ama PH yang beda. Ya jelaslah, PH yang ngerasa ngajuin pertama kali, kebakaran jenggot (walaupun ngga jenggotan). Utak-utik, mikir sana mikir sini, akhirnya dicarilah celah gimana caranya supaya masalah ini clear dan bisa menghasilkan win win solution (solusi angin-anginan…itu sih wind wind solution ya…). Mulai dari negor TV-nya yang emang kupingnya udah tebel, sampai kong kalikong beresin di tingkat PH, supaya PH-nya brenti ngga mau produksi, karena konsep program itu emang lagi masalah.

Telpon sana, telpon sini.. si Bos yang emang deket ama semua pemilik PH akhirnya kontak-kontakan. Sekaligus si Bos juga ngontak si pemilik TV yang emang temennya juga. Hehehe. Sebenernya sih masalah bukan di tingkat atas itu kali, tapi ada di management TV-nya, yang emang ada orang yang ‘rewel’. Akhirnya disepakatinlah, si Bos nugasin lawyernya buat proses ini problem, dengan cara ngontak PH yang produksi acara itu dan bareng-bareng ngadepin TV Station.

Cerita 2

Masalah satu udah selesai. Sekarang ada masalah berikutnya. Kali ini nyangkut apa perusahaan luar negeri. Ada perusahaan luar negeri yang ngasih ‘mandat’ buat PH di Indonesia untuk jualin seluruh programnya ke TV Indonesia. Ngga oke-nya, ternyata ‘mandat’ itu modal kepercayaan dan ngga kuat dengan aspek legalnya. Al hasil, ketika ada program format yang diproduksi dan udah oke dengan salah satu TV station gede di Indonesia, sampe puluhan episode  udah diproduksi… eh malah dipending, karena ada PH lain yang ngerasa pegang right yang sama. Hasilnya.. si Bos kembali nelpon pimpinan stasiun TV dan megang statemennya bahwa format program itu ngga akan dibikin sampai selesai perkaranya..

Taunya.. format acara itu tayang.. di prime time lagi… hmmmmm, akhirnya pusing deh si Bos. Sekali lagi si Bos minta tolong lawyer beresin masalah ini. Dengan pendekatan yang beda dari cerita 1. Kali ini hubungannya udah beda negara; dan tentu aja ada etika yang beda.

Anyway… emang ribet bisnis di dunia kreatif kaya gini. deg-degan ampe nyut-nyutan. Dunia TV udah kaya sawah, main bajak-bajakan. Satu program ditolak bukan berarti jelek, tapi malah ditelen, dicerna untuk kemudian diformat; ada yang beda dan ada yang juga yang sama banget….ya biar rame aja kali… emang pilihannya kalau ngga bisa jadi kreator paling oke… jadi plagiat paling oke juga ada ruang kok buat laku….